Mengapa Rusia menggempur Ukraina (Versi Sinetron)

RUSIA vs UKRAINA
(dalam versi sinetron agar mudah dimengerti)

Saya yakin semua orang bingung. Jika versi berita Rusia vs Ukraina terlalu rumit, disarankan untuk membaca versi sinetronnya 👇

Cerita ini dimulai lebih dari 20 tahun yang lalu, Ukraina (istri) menceraikan mantan suaminya (Rusia), dan atas kesepakatan bersama, beberapa anak menjadi miliknya.

Mantan suaminya juga sangat akomodatif padanya dan meninggalkan banyak harta keluarga untuknya. Setelah itu, mantan suaminya juga melunasi lebih dari $200 miliar utang untuknya.

Setelah menyingkirkan mantan suaminya, Ukraina mulai bergaul dengan para begundal dan mulai tergoda oleh seorang kepala preman (AS) dan sekelompok anak buah preman tersebut (NATO) sampai dia benar-benar dalam pelukan mereka. Sang mantan suami tidak peduli terhadap kelakuan mantan istrinya, tapi sikap sang mantan suami mulai berubah karena merasa terganggu ketika para preman tersebut mulai memanfaatkan mantan istrinya untuk mengancam dan berniat mengkerdilkan dirinya serta merebut hartanya di desa tersebut.

Sang mantan suami mulai marah dan sebagai peringatan pada mantan istrinya, dia mengambil kembali salah seorang anak mereka : Krimea.

Sang mantan istri mulai menyimpan dendam dan mimpi. Dia ingin menikah dengan keluarga preman (NATO) dan bermimpi suami barunya nanti akan membalas dendamnya ke mantan suaminya. Namun kepala preman dan keluarga preman menolak untuk menikahinya. Dia hanya digunakan mereka untuk memprovokasi mantan suaminya.

Melihat kelakuan ibu mereka yg semakin melunjak, dua anak mereka (Donetsk dan Luhansk) ingin keluar dari rumah ibunya, tidak mau lagi tinggal bersama ibunya. Mereka memohon pada ayahnya untuk mengeluarkan mereka dari rumah ibunya.

Kepala preman dan keluarganya terus-menerus mendorong sang mantan istri untuk berani melawan mantan suaminya. Sebagai tanda dukungan, mereka terus mengirim senjata-senjata usang dan amunisi kadaluarsa (yg sudah tidak mereka pakai lagi) agar sang mantan istri memiliki keberanian untuk bertengkar dengan mantan suaminya. Mereka juga memberi janji akan membelanya dalam pertikaian ini.

Karena terus menerus diprovokasi, sang mantan suami akhirnya bertindak mengambil kembali dua anaknya yg memohon untuk dibebaskan dari rumah ibunya (Donetsk dan Luhansk).

Sang mantan istri mengira ia mempunyai backing yg kuat, namun ternyata ketika sang mantan suami sudah benar-benar murka dan menyerang, para preman justru bersembunyi, hanya berkoar-koar mencaci sang mantan suami dan mengajak seisi desa memusuhi sang mantan suami.

Netizen Weibo memposting penjelasan tentang hubungan antara Rusia, Ukraina, Amerika Serikat, dll ini dengan sinetron/drama etika keluarga.

Leave a Comment

You cannot copy content of this page