Injil Palsu #1 : Injil Thomas

Contents

Diambil dari gospels.net

Gospel of Thomas

Bahasa Inggris

Prologue

These are the hidden sayings that the living Jesus spoke and Didymos Judas Thomas wrote down.

Saying 1: True Meaning

And he said, “Whoever discovers the meaning of these sayings won’t taste death.”

Saying 2: Seek and Find

Jesus said, “Whoever seeks shouldn’t stop until they find. When they find, they’ll be disturbed. When they’re disturbed, they’ll be […] amazed, and reign over the All.”

Saying 3: Seeking Within

Jesus said, “If your leaders tell you, ‘Look, the kingdom is in heaven,’ then the birds of heaven will precede you. If they tell you, ‘It’s in the sea,’ then the fish will precede you. Rather, the kingdom is within you and outside of you.

“When you know yourselves, then you’ll be known, and you’ll realize that you’re the children of the living Father. But if you don’t know yourselves, then you live in poverty, and you are the poverty.”

Saying 4: First and Last

Jesus said, “The older person won’t hesitate to ask a little seven-day-old child about the place of life, and they’ll live, because many who are first will be last, and they’ll become one.”

Saying 5: Hidden and Revealed

Jesus said, “Know what’s in front of your face, and what’s hidden from you will be revealed to you, because there’s nothing hidden that won’t be revealed.” 

Saying 6: Public Ritual

His disciples said to him, “Do you want us to fast? And how should we pray? Should we make donations? And what food should we avoid?”

Jesus said, “Don’t lie, and don’t do what you hate, because everything is revealed in the sight of heaven; for there’s nothing hidden that won’t be revealed, and nothing covered up that will stay secret.” 

Saying 7: The Lion and the Human

Jesus said, “Blessed is the lion that’s eaten by a human and then becomes human, but how awful for the human who’s eaten by a lion, and the lion becomes human.” 

Saying 8: The Parable of the Fish

He said, “The human being is like a wise fisher who cast a net into the sea and drew it up from the sea full of little fish. Among them the wise fisher found a fine large fish and cast all the little fish back down into the sea, easily choosing the large fish. Anyone who has ears to hear should hear!” 

Saying 9: The Parable of the Sower

Jesus said, “Look, a sower went out, took a handful of seeds, and scattered them. Some fell on the roadside; the birds came and gathered them. Others fell on the rock; they didn’t take root in the soil and ears of grain didn’t rise toward heaven. Yet others fell on thorns; they choked the seeds and worms ate them. Finally, others fell on good soil; it produced fruit up toward heaven, some sixty times as much and some a hundred and twenty.” 

Saying 10: Jesus and Fire (1)

Jesus said, “I’ve cast fire on the world, and look, I’m watching over it until it blazes.” 

Saying 11: Those Who Are Living Won’t Die (1)

Jesus said, “This heaven will disappear, and the one above it will disappear too. Those who are dead aren’t alive, and those who are living won’t die. In the days when you ate what was dead, you made it alive. When you’re in the light, what will you do? On the day when you were one, you became divided. But when you become divided, what will you do?” 

Saying 12: James the Just

The disciples said to Jesus, “We know you’re going to leave us. Who will lead us then?”

Jesus said to them, “Wherever you are, you’ll go to James the Just, for whom heaven and earth came into being.” 

Saying 13: Thomas’ Confession

Jesus said to his disciples, “If you were to compare me to someone, who would you say I’m like?”

Simon Peter said to him, “You’re like a just angel.”

Matthew said to him, “You’re like a wise philosopher.”

Thomas said to him, “Teacher, I’m completely unable to say whom you’re like.”

Jesus said, “I’m not your teacher. Because you’ve drunk, you’ve become intoxicated by the bubbling spring I’ve measured out.”

He took him aside and told him three things. When Thomas returned to his companions, they asked, “What did Jesus say to you?”

Thomas said to them, “If I tell you one of the things he said to me, you’ll pick up stones and cast them at me, and fire will come out of the stones and burn you up.”  

Saying 14: Public Ministry

Jesus said to them, “If you fast, you’ll bring guilt upon yourselves; and if you pray, you’ll be condemned; and if you make donations, you’ll harm your spirits.

“If they welcome you when you enter any land and go around in the countryside, heal those who are sick among them and eat whatever they give you, because it’s not what goes into your mouth that will defile you. What comes out of your mouth is what will defile you.” 

Saying 15: Worship

Jesus said, “When you see the one who wasn’t born of a woman, fall down on your face and worship that person. That’s your Father.” 

Saying 16: Not Peace, but War

Jesus said, “Maybe people think that I’ve come to cast peace on the world, and they don’t know that I’ve come to cast divisions on the earth: fire, sword, and war. Where there are five in a house, there’ll be three against two and two against three, father against and son and son against father. They’ll stand up and be one.” 

Saying 17: Divine Gift

Jesus said, “I’ll give you what no eye has ever seen, no ear has ever heard, no hand has ever touched, and no human mind has ever thought.” 

Saying 18: Beginning and End

The disciples said to Jesus, “Tell us about our end. How will it come?”

Jesus said, “Have you discovered the beginning so that you can look for the end? Because the end will be where the beginning is. Blessed is the one who will stand up in the beginning. They’ll know the end, and won’t taste death.” 

Saying 19: Five Trees in Paradise

Jesus said, “Blessed is the one who came into being before coming into being. If you become my disciples and listen to my message, these stones will become your servants; because there are five trees in paradise which don’t change in summer or winter, and their leaves don’t fall. Whoever knows them won’t taste death.” 

Saying 20: The Parable of the Mustard Seed

The disciples asked Jesus, “Tell us, what can the kingdom of heaven be compared to?”

He said to them, “It can be compared to a mustard seed. Though it’s the smallest of all the seeds, when it falls on tilled soil it makes a plant so large that it shelters the birds of heaven.” 

Saying 21: The Parables of the Field, the Bandits, and the Reaper

Mary said to Jesus, “Whom are your disciples like?”

He said, “They’re like little children living in a field which isn’t theirs. When the owners of the field come, they’ll say, ‘Give our field back to us.’ They’ll strip naked in front of them to let them have it and give them their field.

“So I say that if the owner of the house realizes the bandit is coming, they’ll watch out beforehand and won’t let the bandit break into the house of their domain and steal their possessions. You, then, watch out for the world! Prepare to defend yourself so that the bandits don’t attack you, because what you’re expecting will come. May there be a wise person among you!

“When the fruit ripened, the reaper came quickly, sickle in hand, and harvested it. Anyone who has ears to hear should hear!” 

Saying 22: Making the Two into One

Jesus saw some little children nursing. He said to his disciples, “These nursing children can be compared to those who enter the kingdom.”

They said to him, “Then we’ll enter the kingdom as little children?”

Jesus said to them, “When you make the two into one, and make the inner like the outer and the outer like the inner, and the upper like the lower, and so make the male and the female a single one so that the male won’t be male nor the female female; when you make eyes in the place of an eye, a hand in the place of a hand, a foot in the place of a foot, and an image in the place of an image; then you’ll enter [the kingdom].” 

Saying 23: Those Who are Chosen (1)

Jesus said, “I’ll choose you, one out of a thousand and two out of ten thousand, and they’ll stand as a single one.” 

Saying 24: Light

His disciples said, “Show us the place where you are, because we need to look for it.”

He said to them, “Anyone who has ears to hear should hear! Light exists within a person of light, and they light up the whole world. If they don’t shine, there’s darkness.” 

Saying 25: Love and Protect

Jesus said, “Love your brother as your own soul. Protect them like the pupil of your eye.” 

Saying 26: Speck and Beam

Jesus said, “You see the speck that’s in your brother’s eye, but you don’t see the beam in your own eye. When you get the beam out of your own eye, then you’ll be able to see clearly to get the speck out of your brother’s eye.” 

Saying 27: Fasting and Sabbath

“If you don’t fast from the world, you won’t find the kingdom. If you don’t make the Sabbath into a Sabbath, you won’t see the Father.” 

Saying 28: The World is Drunk

Jesus said, “I stood in the middle of the world and appeared to them in the flesh. I found them all drunk; I didn’t find any of them thirsty. My soul ached for the children of humanity, because they were blind in their hearts and couldn’t see. They came into the world empty and plan on leaving the world empty. Meanwhile, they’re drunk. When they shake off their wine, then they’ll change.” 

Saying 29: Spirit and Body

Jesus said, “If the flesh came into existence because of spirit, that’s amazing. If spirit came into existence because of the body, that’s really amazing! But I’m amazed at how [such] great wealth has been placed in this poverty.” 

Saying 30: Divine Presence

Jesus said, “Where there are three deities, they’re divine. Where there are two or one, I’m with them.” 

Saying 31: Prophet and Doctor

Jesus said, “No prophet is welcome in their own village. No doctor heals those who know them.” 

Saying 32: The Parable of the Fortified City

Jesus said, “A city built and fortified on a high mountain can’t fall, nor can it be hidden.” 

Saying 33: The Parable of the Lamp

Jesus said, “What you hear with one ear, listen to with both, then proclaim from your rooftops. No one lights a lamp and puts it under a basket or in a hidden place. Rather, they put it on the stand so that everyone who comes and goes can see its light.” 

Saying 34: The Parable of Those Who Can’t See

Jesus said, “If someone who’s blind leads someone else who’s blind, both of them fall into a pit.” 

Saying 35: The Parable of Binding the Strong

Jesus said, “No one can break into the house of the strong and take it by force without tying the hands of the strong. Then they can loot the house.” 

Saying 36: Anxiety

Jesus said, “Don’t be anxious from morning to evening or from evening to morning about what you’ll wear.” 

Saying 37: Seeing Jesus

His disciples said, “When will you appear to us? When will we see you?”

Jesus said, “When you strip naked without being ashamed, and throw your clothes on the ground and stomp on them as little children would, then [you’ll] see the Son of the Living One and won’t be afraid.” 

Saying 38: Finding Jesus

Jesus said, “Often you’ve wanted to hear this message that I’m telling you, and you don’t have anyone else from whom to hear it. There will be days when you’ll look for me, but you won’t be able to find me.” 

Saying 39: The Keys of Knowledge

Jesus said, “The Pharisees and the scholars have taken the keys of knowledge and hidden them. They haven’t entered, and haven’t let others enter who wanted to. So be wise as serpents and innocent as doves.” 

Saying 40: A Grapevine

Jesus said, “A grapevine has been planted outside of the Father. Since it’s malnourished, it’ll be pulled up by its root and destroyed.” 

Saying 41: More and Less

Jesus said, “Whoever has something in hand will be given more, but whoever doesn’t have anything will lose even what little they do have.” 

Saying 42: Passing By

Jesus said, “Become passersby.” 

Saying 43: The Tree and the Fruit

His disciples said to him, “Who are you to say these things to us?”

“You don’t realize who I am from what I say to you, but you’ve become like those Judeans who either love the tree but hate its fruit, or love the fruit but hate the tree.” 

Saying 44: Blasphemy

Jesus said, “Whoever blasphemes the Father will be forgiven, and whoever blasphemes the Son will be forgiven, but whoever blasphemes the Holy Spirit will not be forgiven, neither on earth nor in heaven.” 

Saying 45: Good and Evil

Jesus said, “Grapes aren’t harvested from thorns, nor are figs gathered from thistles, because they don’t produce fruit. [A person who’s good] brings good things out of their treasure, and a person who’s [evil] brings evil things out of their evil treasure. They say evil things because their heart is full of evil.” 

Saying 46: Greater than John the Baptizer

Jesus said, “From Adam to John the Baptizer, no one’s been born who’s so much greater than John the Baptizer that they shouldn’t avert their eyes. But I say that whoever among you will become a little child will know the kingdom and become greater than John.” 

Saying 47: The Parables of Divided Loyalties,
New Wine in Old Wineskins, and New Patch on Old Cloth

Jesus said, “It’s not possible for anyone to mount two horses or stretch two bows, and it’s not possible for a servant to follow two leaders, because they’ll respect one and despise the other.

“No one drinks old wine and immediately wants to drink new wine. And new wine isn’t put in old wineskins, because they’d burst. Nor is old wine put in new wineskins, because it’d spoil.

“A new patch of cloth isn’t sewn onto an old coat, because it’d tear apart.” 

Saying 48: Unity (1)

Jesus said, “If two make peace with each other in a single house, they’ll say to the mountain, ‘Go away,’ and it will.” 

Saying 49: Those Who Are Chosen (2)

Jesus said, “Blessed are those who are one – those who are chosen, because you’ll find the kingdom. You’ve come from there and will return there.” 

Saying 50: Our Origin and Identity

Jesus said, “If they ask you, ‘Where do you come from?’ tell them, ‘We’ve come from the light, the place where light came into being by itself, [established] itself, and appeared in their image.’

“If they ask you, ‘Is it you?’ then say, ‘We are its children, and we’re chosen by our living Father.’

“If they ask you, ‘What’s the sign of your Father in you?’ then say, ‘It’s movement and rest.'” 

Saying 51: The New World

His disciples said to him, “When will the dead have rest, and when will the new world come?”

He said to them, “What you’re looking for has already come, but you don’t know it.” 

Saying 52: Twenty-Four Prophets

His disciples said to him, “Twenty-four prophets have spoken in Israel, and they all spoke of you.”

He said to them, “You’ve ignored the Living One right in front of you, and you’ve talked about those who are dead.” 

Saying 53: True Circumcision

His disciples said to him, “Is circumcision useful, or not?”

He said to them, “If it were useful, parents would have children who are born circumcised. But the true circumcision in spirit has become profitable in every way.” 

Saying 54: Those Who Are Poor

Jesus said, “Blessed are those who are poor, for yours is the kingdom of heaven.” 

Saying 55: Discipleship (1)

Jesus said, “Whoever doesn’t hate their father and mother can’t become my disciple, and whoever doesn’t hate their brothers and sisters and take up their cross like I do isn’t worthy of me.” 

Saying 56: The World is a Corpse

Jesus said, “Whoever has known the world has found a corpse. Whoever has found a corpse, of them the world isn’t worthy.” 

Saying 57: The Parable of the Weeds

Jesus said, “My Fathers’ kingdom can be compared to someone who had [good] seed. Their enemy came by night and sowed weeds among the good seed. The person didn’t let anyone pull out the weeds, ‘so that you don’t pull out the wheat along with the weeds,’ they said to them. ‘On the day of the harvest, the weeds will be obvious. Then they’ll be pulled out and burned.'” 

Saying 58: Finding Life

Jesus said, “Blessed is the person who’s gone to a lot of trouble. They’ve found life.” 

Saying 59: The Living One

Jesus said, “Look for the Living One while you’re still alive. If you die and then try to look for him, you won’t be able to.” 

Saying 60: Don’t Become a Corpse

They saw a Samaritan carrying a lamb to Judea. He said to his disciples, “What do you think he’s going to do with that lamb?”

They said to him, “He’s going to kill it and eat it.”

He said to them, “While it’s living, he won’t eat it, but only after he kills it and it becomes a corpse.”

They said, “He can’t do it any other way.”

He said to them, “You, too, look for a resting place, so that you won’t become a corpse and be eaten.” 

Saying 61: Jesus and Salome

Jesus said, “Two will rest on a couch. One will die, the other will live.”

Salome said, “Who are you, Sir, to climb onto my couch and eat off my table as if you’re from someone?”

Jesus said to her, “I’m the one who exists in equality. Some of what belongs to my Father was given to me.”

“I’m your disciple.”

“So I’m telling you, if someone is /equal\, they’ll be full of light; but if they’re divided, they’ll be full of darkness.” 

Saying 62: Mysteries

Jesus said, “I tell my mysteries to [those who are worthy of my] mysteries. Don’t let your left hand know what your right hand is doing.” 

Saying 63: The Parable of the Rich Fool

Jesus said, “There was a rich man who had much money. He said, ‘I’ll use my money to sow, reap, plant, and fill my barns with fruit, so that I won’t need anything.’ That’s what he was thinking to himself, but he died that very night. Anyone who has ears to hear should hear!” 

Saying 64: The Parable of the Dinner Party

Jesus said, “Someone was planning on having guests. When dinner was ready, they sent their servant to call the visitors.

“The servant went to the first and said, ‘My master invites you.’

“They said, ‘Some merchants owe me money. They’re coming tonight. I need to go and give them instructions. Excuse me from the dinner.’

“The servant went to another one and said, ‘My master invites you.’

“They said, “I’ve just bought a house and am needed for the day. I won’t have time.’

“The servant went to another one and said, ‘My master invites you.’

“They said, ‘My friend is getting married and I’m going to make dinner. I can’t come. Excuse me from the dinner.’

“The servant went to another one and said, ‘My master invites you.’

“They said, “I’ve just bought a farm and am going to collect the rent. I can’t come. Excuse me.’

“The servant went back and told the master, ‘The ones you’ve invited to the dinner have excused themselves.’

“The master said to their servant, ‘Go out to the roads and bring whomever you find so that they can have dinner.’

“Buyers and merchants won’t [enter] the places of my Father.” 

Saying 65: The Parable of the Sharecroppers

He said, “A [creditor] owned a vineyard. He leased it out to some sharecroppers to work it so he could collect its fruit.

“He sent his servant so that the sharecroppers could give him the fruit of the vineyard. They seized his servant, beat him, and nearly killed him.

“The servant went back and told his master. His master said, ‘Maybe he just didn’t know them.’ He sent another servant, but the tenants beat that one too.

“Then the master sent his son, thinking, ‘Maybe they’ll show some respect to my son.’

“Because they knew that he was the heir of the vineyard, the sharecroppers seized and killed him. Anyone who has ears to hear should hear!” 

Saying 66: The Rejected Cornerstone

Jesus said, “Show me the stone the builders rejected; that’s the cornerstone.” 

Saying 67: Knowing Isn’t Everything

Jesus said, “Whoever knows everything, but is personally lacking, lacks everything.” 

Saying 68: Persecution

Jesus said, “Blessed are you when you’re hated and persecuted, and no place will be found where you’ve been persecuted.” 

Saying 69: Those Who Are Persecuted

Jesus said, “Blessed are those who’ve been persecuted in their own hearts. They’ve truly known the Father. Blessed are those who are hungry, so that their stomachs may be filled.” 

Saying 70: Salvation is Within

Jesus said, “If you give birth to what’s within you, what you have within you will save you. If you don’t have that within [you], what you don’t have within you [will] kill you.” 

Saying 71: Destroying the Temple

Jesus said, “I’ll destroy [this] house, and no one will be able to build it […]” 

Saying 72: Not a Divider

[Someone said to him], “Tell my brothers to divide our inheritance with me.”

He said to him, “Who made me a divider?”

He turned to his disciples and said to them, “Am I really a divider?” 

Saying 73: Workers for the Harvest

Jesus said, “The harvest really is plentiful, but the workers are few. So pray that the Lord will send workers to the harvest.” 

Saying 74: The Empty Well

He said, “Lord, many are gathered around the well, but there’s nothing to drink.” 

Saying 75: The Bridal Chamber

Jesus said, “Many are waiting at the door, but those who are one will enter the bridal chamber.” 

Saying 76: The Parable of the Pearl

Jesus said, “The Father’s kingdom can be compared to a merchant with merchandise who found a pearl. The merchant was wise; they sold their merchandise and bought that single pearl for themselves.

“You, too, look for the treasure that doesn’t perish but endures, where no moths come to eat and no worms destroy.” 

Saying 77: Jesus is the All

Jesus said, “I’m the light that’s over all. I am the All. The All has come from me and unfolds toward me.

“Split a log; I’m there. Lift the stone, and you’ll find me there.” 

Saying 78: Into the Desert

Jesus said, “What did you go out into the desert to see? A reed shaken by the wind? A [person] wearing fancy clothes, [like your] rulers and powerful people? They (wear) fancy [clothes], but can’t know the truth.” 

Saying 79: Listening to the Message

A woman in the crowd said to him, “Blessed is the womb that bore you, and the breasts that nourished you.”

He said to [her], “Blessed are those who have listened to the message of the Father and kept it, because there will be days when you’ll say, ‘Blessed is the womb that didn’t conceive and the breasts that haven’t given milk.'” 

Saying 80: The World is a Body

Jesus said, “Whoever has known the world has found the body; but whoever has found the body, of them the world isn’t worthy.” 

Saying 81: Riches and Renunciation (1)

Jesus said, “Whoever has become rich should become a ruler, and whoever has power should renounce it.” 

Saying 82: Jesus and Fire (2)

Jesus said, “Whoever is near me is near the fire, and whoever is far from me is far from the kingdom.” 

Saying 83: Light and Images

Jesus said, “Images are revealed to people, but the light within them is hidden in the image of the Father’s light. He’ll be revealed, but his image will be hidden by his light.” 

Saying 84: Our Previous Images

Jesus said, “When you see your likeness, you rejoice. But when you see your images that came into being before you did – which don’t die, and aren’t revealed – how much you’ll have to bear!” 

Saying 85: Adam Wasn’t Worthy

Jesus said, “Adam came into being from a great power and great wealth, but he didn’t become worthy of you. If he had been worthy, [he wouldn’t have tasted] death.” 

Saying 86: Foxes and Birds

Jesus said, “[The foxes have dens] and the birds have nests, but the Son of Humanity has nowhere to lay his head and rest.” 

Saying 87: Body and Soul

Jesus said, “How miserable is the body that depends on a body, and how miserable is the soul that depends on both.” 

Saying 88: Angels and Prophets

Jesus said, “The angels and the prophets will come to you and give you what belongs to you. You’ll give them what you have and ask yourselves, ‘When will they come and take what is theirs?'” 

Saying 89: Inside and Outside

Jesus said, “Why do you wash the outside of the cup? Don’t you know that whoever created the inside created the outside too?” 

Saying 90: Jesus’ Yoke is Easy

Jesus said, “Come to me, because my yoke is easy and my requirements are light. You’ll be refreshed.” 

Saying 91: Reading the Signs

They said to him, “Tell us who you are so that we may trust you.”

He said to them, “You read the face of the sky and the earth, but you don’t know the one right in front of you, and you don’t know how to read the present moment.” 

Saying 92: Look and Find

Jesus said, “Look and you’ll find. I didn’t answer your questions before. Now I want to give you answers, but you aren’t looking for them.” 

Saying 93: Don’t Throw Pearls to Pigs

“Don’t give what’s holy to the dogs, or else it might be thrown on the manure pile. Don’t throw pearls to the pigs, or else they might […]” 

Saying 94: Knock and It Will Be Opened

Jesus [said], “Whoever looks will find, [and whoever knocks], it will be opened for them.” 

Saying 95: Giving Money

[Jesus said], “If you have money, don’t lend it at interest. Instead, give [it to] someone from whom you won’t get it back.” 

Saying 96: The Parable of the Yeast

Jesus [said], “The Father’s kingdom can be compared to a woman who took a little yeast and [hid] it in flour. She made it into large loaves of bread. Anyone who has ears to hear should hear!” 

Saying 97: The Parable of the Jar of Flour

Jesus said, “The Father’s kingdom can be compared to a woman carrying a jar of flour. While she was walking down [a] long road, the jar’s handle broke and the flour spilled out behind her on the road. She didn’t know it, and didn’t realize there was a problem until she got home, put down the jar, and found it empty.” 

Saying 98: The Parable of the Assassin

Jesus said, “The Father’s kingdom can be compared to a man who wanted to kill someone powerful. He drew his sword in his house and drove it into the wall to figure out whether his hand was strong enough. Then he killed the powerful one.” 

Saying 99: Jesus’ True Family

The disciples said to him, “Your brothers and mother are standing outside.”

He said to them, “The people here who do the will of my Father are my brothers and mother; they’re the ones who will enter my Father’s kingdom.” 

Saying 100: Give to Caesar What Belongs to Caesar

They showed Jesus a gold coin and said to him, “Those who belong to Caesar demand tribute from us.”

He said to them, “Give to Caesar what belongs to Caesar, give to God what belongs to God, and give to me what belongs to me.” 

Saying 101: Discipleship (2)

“Whoever doesn’t hate their [father] and mother as I do can’t become my [disciple], and whoever [doesn’t] love their [father] and mother as I do can’t become my [disciple]. For my mother […], but [my] true [Mother] gave me Life.” 

Saying 102: The Dog in the Feeding Trough

Jesus said, “How awful for the Pharisees who are like a dog sleeping in a feeding trough for cattle, because the dog doesn’t eat, and [doesn’t let] the cattle eat either.” 

Saying 103: The Parable of the Bandits

Jesus said, “Blessed is the one who knows where the bandits are going to enter. [They can] get up to assemble their defenses and be prepared to defend themselves before they arrive.” 

Saying 104: Prayer and Fasting

They said to [Jesus], “Come, let’s pray and fast today.”

Jesus said, “What have I done wrong? Have I failed?

“Rather, when the groom leaves the bridal chamber, then people should fast and pray.” 

Saying 105: Knowing Father and Mother

Jesus said, “Whoever knows their father and mother will be called a bastard.” 

Saying 106: Unity (2)

Jesus said, “When you make the two into one, you’ll become Children of Humanity, and if you say ‘Mountain, go away!’, it’ll go.” 

Saying 107: The Parable of the Lost Sheep

Jesus said, “The kingdom can be compared to a shepherd who had a hundred sheep. The largest one strayed. He left the ninety-nine and looked for that one until he found it. Having gone through the trouble, he said to the sheep: ‘I love you more than the ninety-nine.'” 

Saying 108: Becoming Like Jesus

Jesus said, “Whoever drinks from my mouth will become like me, and I myself will become like them; then, what’s hidden will be revealed to them.” 

Saying 109: The Parable of the Hidden Treasure

Jesus said, “The kingdom can be compared to someone who had a treasure [hidden] in their field. [They] didn’t know about it. After they died, they left it to their son. The son didn’t know it either. He took the field and sold it.

“The buyer plowed the field, [found] the treasure, and began to loan money at interest to whomever they wanted.” 

Saying 110: Riches and Renunciation (2)

Jesus said, “Whoever has found the world and become rich should renounce the world.” 

Saying 111: Those Who are Living Won’t Die (2)

Jesus said, “The heavens and the earth will roll up in front of you, and whoever lives from the Living One won’t see death.”

Doesn’t Jesus say, “Whoever finds themselves, of them the world isn’t worthy”? 

Saying 112: Flesh and Soul

Jesus said, “How awful for the flesh that depends on the soul. How awful for the soul that depends on the flesh.” 

Saying 113: The Kingdom is Already Present

His disciples said to him, “When will the kingdom come?”

“It won’t come by looking for it. They won’t say, ‘Look over here!’ or ‘Look over there!’ Rather, the Father’s kingdom is already spread out over the earth, and people don’t see it.” 

Saying 114: Peter and Mary

Simon Peter said to them, “Mary should leave us, because women aren’t worthy of life.”

Jesus said, “Look, am I to make her a man? So that she may become a living spirit too, she’s equal to you men, because every woman who makes herself manly will enter the kingdom of heaven.”

The Gospel
According to Thomas

 

Notes on Translation

Saying 13: “Three things.” Or possibly “three words.” The Coptic term for “word” can also be translated as “saying,” as in the incipit.

Sayings 16, 49, and 75: “One.” Literally, monachos, usually translated “single,” “solitary,” or “alone.” For the translation choice, cf. my book The Gospel of Thomas: A New Translation for Spiritual Seekers (CreateSpace Independent Publishing Platform), 2015, pp. 24,25, building on Cynthia Bourgeault, The Wisdom Jesus: Transforming Heart and Mind – a New Perspective on Christ and His Message (Shambhala), 2009, p. 21; “The Gift of Life: The Unified Solitude of the Desert Fathers,” Parabola, 1989, Vol. 14, No. 2, pp. 27,28; building in turn on Gabriele Winkler, “The Origins and Idiosyncrasies of the Earliest Form of Ascetisicm,” The Continuing Quest for God: Monastic Spirituality in Tradition and Transition, ed. William Skuldarek, O.S.B. (The Liturgical Press), 1981, pp. 28,29.

Saying 61: “Equal.” The Coptic literally reads “destroyed,” which may be a scribal error; if one letter is changed, the word would be “equal,” which would echo the earlier phrase “I am the one who exists in equality.”

Saying 65: “Creditor.” Or possibly “a good person”; cf. Michael W. Grondin, “Good Man or Usurer? Battle over a Lacuna,” rev. May 31, 2014, on-line at http://gospel-thomas.net/lacuna.htm. Last accessed August 1, 2015.

Saying 105: “A bastard.” Literally, “the son of a prostitute.”

Saying 114: “Manly.” Cf. my book The Gospel of Thomas, op. cit., pp. 25,26, building on Samuel Zinner, The Gospel of Thomas in the Light of Early Jewish, Christian and Islamic Esoteric Trajectories: with a contextualized commentary and a new translation of the Thomas Gospel (The Matheson Trust), 2011, pp. 288-290; building in turn on Paul Schüngel, “Ein Vorschlag, EvTho 114 neu zu übersetzen,” Novum Testamentum, 1994, Vol. 36, No. 4, pp. 394-401.

Google Translate

Prolog

Ini adalah perkataan tersembunyi yang diucapkan oleh Yesus yang hidup dan ditulis oleh Didymos Yudas Thomas.

Mengatakan 1: Arti Benar

Dan dia berkata, “Siapa pun yang menemukan arti dari perkataan ini tidak akan merasakan kematian.”

Mengatakan 2: Carilah dan Temukan

Yesus berkata, “Siapa pun yang mencari tidak boleh berhenti sampai mereka menemukan. Ketika mereka menemukan, mereka akan diganggu. Ketika mereka diganggu, mereka akan […] takjub, dan memerintah atas Yang Mahakuasa.”

Mengatakan 3: Mencari ke Dalam

Yesus berkata, “Jika para pemimpin Anda memberi tahu Anda, ‘Lihat, kerajaan ada di surga,’ maka burung-burung di surga akan mendahului Anda. Jika mereka memberi tahu Anda, ‘Ada di laut,’ maka ikan akan mendahului Anda. Sebaliknya, kerajaan ada di dalam diri Anda dan di luar Anda.

“Ketika Anda mengenal diri Anda sendiri, maka Anda akan dikenal, dan Anda akan menyadari bahwa Anda adalah anak-anak Bapa yang hidup. Tetapi jika kamu tidak mengenal dirimu sendiri, maka kamu hidup dalam kemiskinan, dan kamu adalah orang miskin.”

Mengatakan 4: Pertama dan Terakhir

Yesus berkata, “Orang yang lebih tua tidak akan ragu untuk bertanya kepada anak kecil berumur tujuh hari tentang tempat hidup, dan mereka akan hidup, karena banyak yang pertama akan menjadi yang terakhir, dan mereka akan menjadi satu.”

Mengatakan 5: Tersembunyi dan Terungkap

Yesus berkata, “Ketahuilah apa yang ada di depan wajahmu, dan apa yang tersembunyi darimu akan diungkapkan kepadamu, karena tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan diungkapkan.”

Mengatakan 6: Ritual Umum

Murid-muridnya berkata kepadanya, “Apakah Anda ingin kami berpuasa? Dan bagaimana seharusnya kita berdoa? Haruskah kita memberikan sumbangan? Dan makanan apa yang harus kita hindari?”

Yesus berkata, “Jangan berdusta, dan jangan lakukan apa yang kamu benci, karena segala sesuatu dinyatakan di mata surga; karena tidak ada yang tersembunyi yang tidak akan terungkap, dan tidak ada yang ditutup-tutupi yang akan tetap menjadi rahasia.”

Mengatakan 7: Singa dan Manusia

Yesus berkata, “Berbahagialah singa yang dimakan manusia lalu menjadi manusia, tetapi alangkah buruknya manusia yang dimakan singa, lalu singa menjadi manusia.”

Mengatakan 8: Perumpamaan tentang Ikan

Dia berkata, “Manusia itu seperti seorang nelayan yang bijaksana yang menebarkan jala ke laut dan menariknya dari laut penuh dengan ikan-ikan kecil. Di antara mereka, nelayan yang bijaksana menemukan seekor ikan besar yang bagus dan melemparkan semua ikan kecil itu kembali ke laut, dengan mudah memilih ikan yang besar. Siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar harus mendengar!”

Mengatakan 9: Perumpamaan tentang Penabur

Yesus berkata, “Lihat, seorang penabur keluar, mengambil segenggam benih, dan menaburkannya. Beberapa jatuh di pinggir jalan; burung-burung datang dan mengumpulkan mereka. Lainnya jatuh di atas batu; mereka tidak berakar di tanah dan bulir-bulir biji-bijian tidak naik ke surga. Namun yang lain jatuh pada duri; mereka mencekik benih dan cacing memakannya. Akhirnya, yang lain jatuh di tanah yang baik; itu menghasilkan buah ke arah surga, ada yang enam puluh kali lipat dan ada yang seratus dua puluh.”

Mengatakan 10: Yesus dan Api (1)

Yesus berkata, “Aku telah melemparkan api ke dunia, dan lihat, aku mengawasinya sampai berkobar.”

Mengatakan 11: Mereka yang Hidup Tidak Akan Mati (1)

Yesus berkata, “Langit ini akan lenyap, dan yang di atasnya juga akan lenyap. Mereka yang mati tidak hidup, dan mereka yang hidup tidak akan mati. Pada hari-hari ketika Anda memakan apa yang sudah mati, Anda membuatnya hidup. Ketika Anda berada dalam terang, apa yang akan Anda lakukan? Pada hari ketika Anda menjadi satu, Anda menjadi terbagi. Tetapi ketika Anda terpecah, apa yang akan Anda lakukan?”

Mengatakan 12: James the Just

Para murid berkata kepada Yesus, “Kami tahu Engkau akan meninggalkan kami. Lalu siapa yang akan memimpin kita?”

Yesus berkata kepada mereka, “Di mana pun kamu berada, kamu akan pergi kepada Yakobus yang Adil, yang untuknya langit dan bumi menjadi ada.”

Mengatakan 13: Pengakuan Thomas

Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jika kamu membandingkan Aku dengan seseorang, menurutmu aku seperti siapa?”

Simon Peter berkata kepadanya, “Kamu seperti malaikat yang adil.”

Matthew berkata kepadanya, “Kamu seperti seorang filsuf yang bijaksana.”

Thomas berkata kepadanya, “Guru, saya sama sekali tidak dapat mengatakan siapa Anda.”

Yesus berkata, “Aku bukan gurumu. Karena kamu mabuk, kamu menjadi mabuk oleh mata air menggelegak yang telah aku ukur.”

Dia membawanya ke samping dan memberitahunya tiga hal. Ketika Tomas kembali kepada teman-temannya, mereka bertanya, “Apa yang Yesus katakan kepadamu?”

Thomas berkata kepada mereka, “Jika saya memberi tahu Anda salah satu hal yang dia katakan kepada saya, Anda akan mengambil batu dan melemparkannya ke arah saya, dan api akan keluar dari batu dan membakar Anda.”

Mengatakan 14: Pelayanan Publik

Yesus berkata kepada mereka, “Jika kamu berpuasa, kamu akan mendatangkan kesalahan atas dirimu sendiri; dan jika Anda berdoa, Anda akan dihukum; dan jika Anda memberikan sumbangan, Anda akan merusak semangat Anda.

“Jika mereka menyambut Anda ketika Anda memasuki tanah mana pun dan berkeliling di pedesaan, sembuhkan mereka yang sakit di antara mereka dan makan apa pun yang mereka berikan kepada Anda, karena bukan apa yang masuk ke mulut Anda yang akan menajiskan Anda. Apa yang keluar dari mulutmu itulah yang akan menajiskanmu.”

Mengatakan 15: Ibadah

Yesus berkata, “Ketika kamu melihat dia yang tidak lahir dari seorang wanita, sujudlah kamu dan sembahlah orang itu. Itu Ayahmu.”

Mengatakan 16: Bukan Damai, tapi Perang

Yesus berkata, “Mungkin orang mengira bahwa Aku datang untuk membawa perdamaian ke dunia, dan mereka tidak tahu bahwa Aku datang untuk memecah belah bumi: api, pedang, dan perang. Di mana ada lima dalam sebuah rumah, akan ada tiga lawan dua dan dua lawan tiga, ayah melawan dan putra dan putra melawan ayah. Mereka akan berdiri dan menjadi satu.”

Mengatakan 17: Hadiah Ilahi

Yesus berkata, “Aku akan memberimu apa yang belum pernah dilihat mata, tidak pernah didengar telinga, tidak pernah disentuh tangan, dan tidak pernah terpikirkan oleh pikiran manusia.”

Mengatakan 18: Awal dan Akhir

Para murid berkata kepada Yesus, “Beri tahu kami tentang akhir kami. Bagaimana itu akan datang?”

Yesus berkata, “Sudahkah kamu menemukan awalnya sehingga kamu dapat mencari akhirnya? Karena akhir akan menjadi awal. Berbahagialah orang yang akan berdiri pada mulanya. Mereka akan tahu akhirnya, dan tidak akan merasakan kematian.”

Mengatakan 19: Lima Pohon di Surga

Yesus berkata, “Berbahagialah orang yang menjadi ada sebelum menjadi ada. Jika Anda menjadi murid saya dan mendengarkan pesan saya, batu-batu ini akan menjadi pelayan Anda; karena ada lima pohon di surga yang tidak berubah di musim panas atau musim dingin, dan daunnya tidak gugur. Siapa pun yang mengenal mereka tidak akan merasakan kematian.”

Mengatakan 20: Perumpamaan tentang Biji Sesawi

Para murid bertanya kepada Yesus, “Beri tahu kami, dengan apakah kerajaan surga dapat dibandingkan?”

Dia berkata kepada mereka, “Ini dapat dibandingkan dengan biji sesawi. Meskipun itu adalah benih terkecil dari semua benih, ketika jatuh di tanah yang digarap, ia menjadi tanaman yang sangat besar sehingga melindungi burung-burung di surga.”

Mengatakan 21: Perumpamaan tentang Lapangan, Bandit, dan Penuai

Maria berkata kepada Yesus, “Seperti siapakah murid-murid-Mu?”

Dia berkata, “Mereka seperti anak kecil yang tinggal di ladang yang bukan milik mereka. Ketika pemilik ladang datang, mereka akan berkata, ‘Kembalikan ladang kami kepada kami.’ Mereka akan telanjang di depan mereka untuk membiarkan mereka memilikinya dan memberi mereka ladang mereka.

“Jadi saya katakan bahwa jika pemilik rumah menyadari bandit akan datang, mereka akan berhati-hati terlebih dahulu dan tidak akan membiarkan bandit itu masuk ke rumah domain mereka dan mencuri harta benda mereka. Anda, kemudian, hati-hati untuk dunia! Bersiaplah untuk membela diri agar para bandit tidak menyerang Anda, karena apa yang Anda harapkan akan datang. Semoga ada orang bijak di antara kalian!

“Ketika buahnya matang, penuai datang dengan cepat, sabit di tangan, dan memanennya. Siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar harus mendengar!”

Mengatakan 22: Membuat Dua Menjadi Satu

Yesus melihat beberapa anak kecil menyusui. Dia berkata kepada murid-muridnya, “Anak-anak yang menyusu ini dapat dibandingkan dengan mereka yang masuk kerajaan.”

Mereka berkata kepadanya, “Kalau begitu kita akan memasuki kerajaan sebagai anak kecil?”

Yesus berkata kepada mereka, “Jika kamu membuat keduanya menjadi satu, dan membuat bagian dalam seperti bagian luar dan bagian luar seperti bagian dalam, dan bagian atas seperti bagian bawah, dan jadilah laki-laki dan perempuan menjadi satu, sehingga laki-laki tidak akan laki-laki atau perempuan perempuan; ketika Anda membuat mata di tempat mata, tangan di tempat tangan, kaki di tempat kaki, dan gambar di tempat gambar; maka kamu akan memasuki [kerajaan].”

Mengatakan 23: Mereka yang Terpilih (1)

Yesus berkata, “Aku akan memilihmu, satu dari seribu dua dari sepuluh ribu, dan mereka akan berdiri sebagai satu.”

Mengatakan 24: Cahaya

Murid-muridnya berkata, “Tunjukkan kepada kami tempat di mana kamu berada, karena kami perlu mencarinya.”

Dia berkata kepada mereka, “Setiap orang yang memiliki telinga untuk mendengar, harus mendengar! Cahaya ada di dalam diri seseorang yang terang, dan mereka menerangi seluruh dunia. Jika mereka tidak bersinar, ada kegelapan.”

Mengatakan 25: Cinta dan Lindungi

Yesus berkata, “Kasihilah saudaramu seperti jiwamu sendiri. Lindungi mereka seperti pupil matamu.”

Mengatakan 26: Speck and Beam

Yesus berkata, “Kamu melihat selumbar di mata saudaramu, tetapi balok di matamu sendiri tidak kamu lihat. Ketika kamu mengeluarkan sinar dari matamu sendiri, maka kamu akan dapat melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar dari mata saudaramu.”

Mengatakan 27: Puasa dan Sabat

“Jika Anda tidak berpuasa dari dunia, Anda tidak akan menemukan kerajaan. Jika Anda tidak menjadikan Sabat menjadi hari Sabat, Anda tidak akan melihat Bapa.”

Mengatakan 28: Dunia ini Mabuk

Yesus berkata, “Aku berdiri di tengah dunia dan menampakkan diri kepada mereka dalam daging. Saya menemukan mereka semua mabuk; Saya tidak menemukan satupun dari mereka yang haus. Jiwa saya sakit untuk anak-anak umat manusia, karena mereka buta hati dan tidak bisa melihat. Mereka datang ke dunia kosong dan berencana meninggalkan dunia kosong. Sementara itu, mereka mabuk. Ketika mereka melepaskan anggur mereka, maka mereka akan berubah.”

Mengatakan 29: Roh dan Tubuh

Yesus berkata, “Jika daging menjadi ada karena roh, itu luar biasa. Jika roh muncul karena tubuh, itu sungguh menakjubkan! Tetapi saya kagum dengan bagaimana kekayaan besar [seperti itu] telah ditempatkan dalam kemiskinan ini.”

Mengatakan 30: Hadirat Ilahi

Yesus berkata, “Di mana ada tiga dewa, mereka adalah ilahi. Di mana ada dua atau satu, saya bersama mereka.”

Mengatakan 31: Nabi dan Dokter

Yesus berkata, “Tidak ada nabi yang diterima di desa mereka sendiri. Tidak ada dokter yang menyembuhkan mereka yang mengenal mereka.”

Mengatakan 32: Perumpamaan tentang Kota Berbenteng

Yesus berkata, “Sebuah kota yang dibangun dan dibentengi di atas gunung yang tinggi tidak dapat runtuh, juga tidak dapat disembunyikan.”

Mengatakan 33: Perumpamaan tentang Lampu

Yesus berkata, “Apa yang kamu dengar dengan satu telinga, dengarkan dengan kedua telinga, kemudian beritakan dari atap rumahmu. Tidak seorang pun menyalakan pelita dan meletakkannya di bawah keranjang atau di tempat tersembunyi. Sebaliknya, mereka meletakkannya di atas mimbar sehingga setiap orang yang datang dan pergi dapat melihat cahayanya.”

Mengatakan 34: Perumpamaan Mereka yang Tidak Dapat Melihat

Yesus berkata, “Jika seseorang yang buta menuntun orang lain yang buta, keduanya jatuh ke dalam lobang.”

Mengatakan 35: Perumpamaan Mengikat Yang Kuat

Yesus berkata, “Tidak seorang pun dapat membobol rumah orang kuat dan mengambilnya dengan paksa tanpa mengikat tangan orang kuat. Kemudian mereka bisa menjarah rumah.”

Mengatakan 36: Kecemasan

Yesus berkata, “Jangan kuatir dari pagi hingga petang atau dari petang hingga pagi tentang apa yang akan kamu kenakan.”

Mengatakan 37: Melihat Yesus

Murid-muridnya berkata, “Kapan kamu akan menampakkan diri kepada kami? Kapan kami akan bertemu denganmu?”

Yesus berkata, “Ketika kamu telanjang tanpa merasa malu, dan melemparkan pakaianmu ke tanah dan menginjaknya seperti anak kecil, maka [kamu akan] melihat Anak Yang Hidup dan tidak akan takut.”

Mengatakan 38: Menemukan Yesus

Yesus berkata, “Seringkali kamu ingin mendengar pesan yang Kuberitahukan ini kepadamu, dan kamu tidak memiliki orang lain untuk mendengarkannya. Akan ada hari-hari ketika Anda akan mencari saya, tetapi Anda tidak akan dapat menemukan saya.”

Mengatakan 39: Kunci Pengetahuan

Yesus berkata, “Orang-orang Farisi dan para sarjana telah mengambil kunci-kunci pengetahuan dan menyembunyikannya. Mereka belum masuk, dan tidak membiarkan orang lain masuk yang mau. Maka jadilah cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati.”

Mengatakan 40: Grapevine

Yesus berkata, “Sebuah pohon anggur telah ditanam di luar Bapa. Karena kurang gizi, itu akan dicabut sampai ke akarnya dan dihancurkan.”

Mengatakan 41: Lebih dan Lebih Sedikit

Yesus berkata, “Siapa yang memiliki sesuatu akan diberi lebih banyak, tetapi siapa yang tidak memiliki apa pun akan kehilangan sedikit pun yang mereka miliki.”

Mengatakan 42: Melewati

Yesus berkata, “Jadilah orang yang lewat.”

Mengatakan 43: Pohon dan Buah

Murid-muridnya berkata kepadanya, “Siapakah kamu sehingga kamu mengatakan hal-hal ini kepada kami?”

“Kamu tidak menyadari siapa aku dari apa yang aku katakan kepadamu, tetapi kamu telah menjadi seperti orang Yudea yang mencintai pohon tetapi membenci buahnya, atau mencintai buah tetapi membenci pohonnya.”

Mengatakan 44: Penghujatan

Yesus berkata, “Siapa yang menghujat Bapa akan diampuni, dan siapa pun yang menghujat Anak akan diampuni, tetapi siapa pun yang menghujat Roh Kudus tidak akan diampuni, baik di bumi maupun di surga.”

Mengatakan 45: Baik dan Jahat

Yesus berkata, “Anggur tidak dipanen dari semak berduri, dan buah ara tidak dikumpulkan dari rumput duri, karena tidak menghasilkan buah. [Seseorang yang baik] mengeluarkan hal-hal baik dari hartanya, dan orang yang [jahat] mengeluarkan hal-hal jahat dari hartanya yang jahat. Mereka mengatakan hal-hal jahat karena hati mereka penuh dengan kejahatan.”

Mengatakan 46: Lebih Besar dari Yohanes Pembaptis

Yesus berkata, “Dari Adam hingga Yohanes Pembaptis, tidak seorang pun dilahirkan yang jauh lebih besar daripada Yohanes Pembaptis sehingga mereka tidak boleh mengalihkan pandangan mereka. Tetapi Aku berkata bahwa siapa pun di antara kamu yang akan menjadi anak kecil, akan mengetahui kerajaan itu dan menjadi lebih besar dari pada Yohanes.”

Mengatakan 47: Perumpamaan tentang Kesetiaan yang Terbagi,

Anggur Baru di Kulit Anggur Lama, dan Tambalan Baru di Kain Lama
Yesus berkata, “Tidak mungkin bagi siapa pun untuk menunggangi dua kuda atau merentangkan dua busur, dan tidak mungkin seorang hamba mengikuti dua pemimpin, karena mereka akan menghormati yang satu dan membenci yang lain.

“Tidak ada yang minum anggur lama dan segera ingin minum anggur baru. Dan anggur baru tidak dimasukkan ke dalam kantong kulit lama, karena sudah pecah. Anggur tua juga tidak dimasukkan ke dalam kantong kulit yang baru, karena akan rusak.

“Secarik kain baru tidak dijahit pada mantel lama, karena akan robek.”

Mengatakan 48: Kesatuan (1)

Yesus berkata, “Jika dua orang berdamai satu sama lain dalam satu rumah, mereka akan berkata kepada gunung, ‘Pergilah,’ dan itu akan terjadi.”

Mengatakan 49: Mereka yang Terpilih (2)

Yesus berkata, “Berbahagialah mereka yang menjadi satu – mereka yang dipilih, karena kamu akan menemukan kerajaan. Anda datang dari sana dan akan kembali ke sana.”

Mengatakan 50: Asal dan Identitas Kami

Yesus berkata, “Jika mereka bertanya kepadamu, ‘Dari mana asalmu?’ beri tahu mereka, ‘Kami berasal dari terang, tempat di mana terang muncul dengan sendirinya, [mendirikan] dirinya sendiri, dan muncul dalam gambar mereka. ‘

“Jika mereka bertanya kepadamu, ‘Apakah itu kamu?’ maka katakan, ‘Kami adalah anak-anaknya, dan kami dipilih oleh Bapa kami yang hidup.’

“Jika mereka bertanya kepadamu, ‘Apa tanda Bapamu di dalam dirimu?’ maka katakan, ‘Itu bergerak dan istirahat.’”

Mengatakan 51: Dunia Baru

Murid-muridnya berkata kepadanya, “Kapan orang mati akan beristirahat, dan kapan dunia baru akan datang?”

Dia berkata kepada mereka, “Apa yang kamu cari sudah datang, tetapi kamu tidak mengetahuinya.”

Mengatakan 52: Dua Puluh Empat Nabi

Murid-muridnya berkata kepadanya, “Dua puluh empat nabi telah berbicara di Israel, dan mereka semua berbicara tentang kamu.”

Dia berkata kepada mereka, “Kalian telah mengabaikan Yang Hidup tepat di depan kalian, dan kalian telah berbicara tentang mereka yang sudah mati.”

Mengatakan 53: Sunat Sejati

Murid-muridnya berkata kepadanya, “Apakah sunat berguna atau tidak?”

Dia berkata kepada mereka, “Jika itu berguna, orang tua akan memiliki anak yang lahir disunat. Tetapi sunat yang benar dalam roh telah menjadi bermanfaat dalam segala hal.”

Mengatakan 54: Mereka yang Miskin

Yesus berkata, “Berbahagialah mereka yang miskin, karena milikmulah yang empunya kerajaan surga.”

Mengatakan 55: Pemuridan (1)

Yesus berkata, “Siapa pun yang tidak membenci ayah dan ibunya, tidak dapat menjadi murid-Ku, dan siapa pun yang tidak membenci saudara-saudaranya dan memikul salib mereka seperti yang Aku lakukan, tidak layak bagi-Ku.”

Mengatakan 56: Dunia adalah Mayat

Yesus berkata, “Siapa pun yang mengenal dunia telah menemukan mayat. Siapa pun yang telah menemukan mayat, dari mereka dunia tidak layak. ”

Mengatakan 57: Perumpamaan tentang Gulma

Yesus berkata, “Kerajaan Bapa-Ku dapat dibandingkan dengan seseorang yang memiliki benih [baik]. Musuh mereka datang pada malam hari dan menaburkan lalang di antara benih yang baik. Orang itu tidak membiarkan siapa pun mencabut lalang, ‘supaya kamu tidak mencabut gandum bersama lalang,’ kata mereka kepada mereka. ‘Pada hari panen, gulma akan terlihat. Kemudian mereka akan ditarik keluar dan dibakar.’”

Mengatakan 58: Menemukan Kehidupan

Yesus berkata, “Berbahagialah orang yang mengalami banyak kesulitan. Mereka telah menemukan kehidupan.”

Mengatakan 59: Yang Hidup

Yesus berkata, “Carilah Yang Hidup selagi kamu masih hidup. Jika kamu mati dan kemudian mencoba mencarinya, kamu tidak akan bisa.”

Mengatakan 60: Jangan Menjadi Mayat

Mereka melihat seorang Samaria membawa seekor domba ke Yudea. Dia berkata kepada murid-muridnya, “Menurutmu apa yang akan dia lakukan dengan domba itu?”

Mereka berkata kepadanya, “Dia akan membunuhnya dan memakannya.”

Dia berkata kepada mereka, “Selagi masih hidup, dia tidak akan memakannya, tetapi hanya setelah dia membunuhnya dan menjadi mayat.”

Mereka berkata, “Dia tidak bisa melakukannya dengan cara lain.”

Dia berkata kepada mereka, “Kamu juga, carilah tempat peristirahatan, supaya kamu tidak menjadi mayat dan dimakan.”

Mengatakan 61: Yesus dan Salome

Yesus berkata, “Dua orang akan beristirahat di dipan. Yang satu akan mati, yang lain akan hidup.”

Salome berkata, “Siapa Anda, Tuan, untuk naik ke sofa saya dan makan dari meja saya seolah-olah Anda dari seseorang?”

Yesus berkata kepadanya, “Akulah yang ada dalam kesetaraan. Sebagian dari milik Bapa saya diberikan kepada saya.”

“Aku muridmu.”

“Jadi saya beri tahu Anda, jika seseorang /sama\, mereka akan penuh cahaya; tetapi jika mereka terbagi, mereka akan penuh dengan kegelapan.”

Mengatakan 62: Misteri

Yesus berkata, “Aku menceritakan misteri-misteri-Ku kepada [mereka yang layak menerima] misteri-misteriku. Jangan biarkan tangan kirimu tahu apa yang dilakukan tangan kananmu.”

Mengatakan 63: Perumpamaan tentang Orang Kaya yang Bodoh

Yesus berkata, “Ada seorang kaya yang memiliki banyak uang. Dia berkata, ‘Saya akan menggunakan uang saya untuk menabur, menuai, menanam, dan mengisi lumbung saya dengan buah-buahan, sehingga saya tidak membutuhkan apa-apa.’ Itulah yang dia pikirkan pada dirinya sendiri, tetapi dia meninggal malam itu juga. Siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar harus mendengar!”

Mengatakan 64: Perumpamaan tentang Pesta Makan Malam

Yesus berkata, “Seseorang berencana untuk menerima tamu. Ketika makan malam sudah siap, mereka mengirim pelayan mereka untuk memanggil para pengunjung.

“Pelayan itu pergi ke yang pertama dan berkata, ‘Tuanku mengundangmu.’

“Mereka berkata, ‘Beberapa pedagang berutang uang kepada saya. Mereka datang malam ini. Saya harus pergi dan memberi mereka instruksi. Permisi dari makan malam.’

“Pelayan itu pergi ke yang lain dan berkata, ‘Tuanku mengundangmu.’

“Mereka berkata, “Saya baru saja membeli rumah dan saya dibutuhkan untuk hari itu. Saya tidak akan punya waktu.’

“Pelayan itu pergi ke yang lain dan berkata, ‘Tuanku mengundangmu.’

“Mereka berkata, ‘Teman saya akan menikah dan saya akan membuat makan malam. saya tidak bisa datang. Permisi dari makan malam.’

“Pelayan itu pergi ke yang lain dan berkata, ‘Tuanku mengundangmu.’

“Mereka berkata, “Saya baru saja membeli sebuah peternakan dan akan menagih uang sewanya. saya tidak bisa datang. Permisi.’

“Pelayan itu kembali dan memberi tahu tuannya, ‘Orang-orang yang Anda undang untuk makan malam telah minta diri.’

“Tuan itu berkata kepada pelayan mereka, ‘Pergilah ke jalan dan bawalah siapa pun yang kamu temukan agar mereka dapat makan malam.’

“Pembeli dan pedagang tidak akan [memasuki] tempat Bapaku.”

Mengatakan 65: Perumpamaan tentang Petani Bagi Hasil

Dia berkata, “Seorang [kreditur] memiliki kebun anggur. Dia menyewakannya kepada beberapa petani penggarap untuk mengerjakannya sehingga dia bisa mengumpulkan buahnya.

“Dia mengutus pelayannya agar para petani penggarap dapat memberikan kepadanya hasil kebun anggur itu. Mereka menangkap pelayannya, memukulinya, dan hampir membunuhnya.

“Pelayan itu kembali dan memberi tahu tuannya. Tuannya berkata, ‘Mungkin dia tidak mengenal mereka.’ Dia mengirim pelayan lain, tetapi para penyewa juga mengalahkan yang itu.

“Kemudian tuannya mengirim putranya, berpikir, ‘Mungkin mereka akan menunjukkan rasa hormat kepada putraku.’

“Karena mereka tahu bahwa dia adalah pewaris kebun anggur itu, para petani penggarap menangkap dan membunuhnya. Siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar harus mendengar!”

Mengatakan 66: Landasan yang Ditolak

Yesus berkata, “Tunjukkan kepadaku batu yang dibuang oleh para tukang; itulah landasannya.”

Mengatakan 67: Mengetahui Bukanlah Segalanya

Yesus berkata, “Siapa tahu segalanya, tetapi secara pribadi kurang, tidak memiliki segalanya.”

Mengatakan 68: Penganiayaan

Yesus berkata, “Berbahagialah kamu ketika kamu dibenci dan dianiaya, dan tidak akan ditemukan tempat di mana kamu telah dianiaya.”

Mengatakan 69: Mereka yang Dianiaya

Yesus berkata, “Berbahagialah orang yang dianiaya di dalam hatinya sendiri. Mereka benar-benar mengenal Bapa. Berbahagialah orang yang lapar, supaya perutnya kenyang.”

Mengatakan 70: Keselamatan ada di Dalam

Yesus berkata, “Jika Anda melahirkan apa yang ada di dalam diri Anda, apa yang Anda miliki di dalam diri Anda akan menyelamatkan Anda. Jika Anda tidak memiliki itu di dalam [Anda], apa yang tidak Anda miliki di dalam diri Anda [akan] membunuh Anda.”

Mengatakan 71: Menghancurkan Kuil

Yesus berkata, “Aku akan menghancurkan rumah [ini], dan tidak seorang pun akan dapat membangunnya […]”

Mengatakan 72: Bukan Pembagi

[Seseorang berkata kepadanya], “Katakan kepada saudara-saudaraku untuk membagi warisan kita denganku.”

Dia berkata kepadanya, “Siapa yang membuat saya menjadi pembagi?”

Dia berpaling kepada murid-muridnya dan berkata kepada mereka, “Apakah saya benar-benar seorang pembagi?”

Mengatakan 73: Pekerja untuk Panen

Yesus berkata, “Panenan memang banyak, tetapi pekerja sedikit. Jadi berdoalah agar Tuhan mengirim pekerja ke panen.”

Mengatakan 74: Sumur Kosong

Dia berkata, “Tuhan, banyak orang berkumpul di sekitar sumur, tetapi tidak ada yang bisa diminum.”

Mengatakan 75: Kamar Pengantin

Yesus berkata, “Banyak yang menunggu di pintu, tetapi mereka yang satu akan memasuki kamar pengantin.”

Mengatakan 76: Perumpamaan tentang Mutiara

Yesus berkata, “Kerajaan Bapa dapat dibandingkan dengan seorang pedagang dengan barang dagangan yang menemukan mutiara. Pedagang itu bijaksana; mereka menjual barang dagangan mereka dan membeli satu mutiara itu untuk diri mereka sendiri.

“Kamu juga, mencari harta yang tidak binasa tetapi bertahan, di mana tidak ada ngengat yang datang untuk makan dan tidak ada cacing yang merusaknya.”

Mengatakan 77: Yesus adalah Segalanya

Yesus berkata, “Akulah terang yang mengatasi segalanya. Saya adalah Semua. Segalanya telah datang dariku dan terbentang ke arahku.

“Membagi log; Aku disana. Angkat batu itu, dan Anda akan menemukan saya di sana.”

Mengatakan 78: Ke Gurun

Yesus berkata, “Untuk apa kamu pergi ke padang gurun? Buluh yang terguncang oleh angin? Seorang [orang] yang mengenakan pakaian mewah, penguasa [seperti Anda] dan orang-orang berkuasa? Mereka (memakai) [pakaian] mewah, tetapi tidak dapat mengetahui kebenarannya.”

Mengatakan 79: Mendengarkan Pesan

Seorang wanita di antara orang banyak itu berkata kepadanya, “Berbahagialah rahim yang melahirkanmu, dan buah dada yang membesarkanmu.”

Dia berkata kepada [dia], “Berbahagialah mereka yang telah mendengarkan pesan Bapa dan menyimpannya, karena akan ada hari-hari ketika kamu akan berkata, ‘Berbahagialah rahim yang tidak mengandung dan buah dada yang ‘tidak diberi susu.’”

Mengatakan 80: Dunia adalah Tubuh

Yesus berkata, “Siapa pun yang mengenal dunia telah menemukan mayatnya; tetapi siapa pun yang telah menemukan tubuh, dari mereka dunia tidak layak.”

Mengatakan 81: Kekayaan dan Penyerahan Diri (1)

Yesus berkata, “Siapa yang menjadi kaya harus menjadi penguasa, dan siapa pun yang memiliki kekuasaan harus meninggalkannya.”

Mengatakan 82: Yesus dan Api (2)

Yesus berkata, “Siapa yang dekat dengan saya, dekat api, dan siapa yang jauh dari saya, jauh dari kerajaan.”

Mengatakan 83: Cahaya dan Gambar

Yesus berkata, “Gambar-gambar dinyatakan kepada orang-orang, tetapi terang di dalamnya tersembunyi dalam gambar terang Bapa. Dia akan terungkap, tetapi citranya akan disembunyikan oleh cahayanya.”

Mengatakan 84: Gambar Kami Sebelumnya

Yesus berkata, “Ketika kamu melihat rupamu, kamu bersukacita. Tetapi ketika Anda melihat gambar Anda yang muncul sebelum Anda melakukannya – yang tidak mati, dan tidak terungkap – berapa banyak yang harus Anda tanggung!”

Mengatakan 85: Adam Tidak Layak

Yesus berkata, “Adam muncul dari kekuatan yang besar dan kekayaan yang besar, tetapi dia tidak menjadi layak bagimu. Jika dia layak, [dia tidak akan merasakan] kematian.”

Mengatakan 86: Rubah dan Burung

Yesus berkata, “[Rubah memiliki sarang] dan burung memiliki sarang, tetapi Anak Manusia tidak memiliki tempat untuk meletakkan kepala dan istirahatnya.”

Mengatakan 87: Tubuh dan Jiwa

Yesus berkata, “Betapa sengsaranya tubuh yang bergantung pada tubuh, dan betapa sengsaranya jiwa yang bergantung pada keduanya.”

Mengatakan 88: Malaikat dan Nabi

Yesus berkata, “Para malaikat dan para nabi akan datang kepadamu dan memberikan apa yang menjadi milikmu. Anda akan memberi mereka apa yang Anda miliki dan bertanya pada diri sendiri, ‘Kapan mereka akan datang dan mengambil apa yang menjadi milik mereka?’”

Mengatakan 89: Di Dalam dan Di Luar

Yesus berkata, “Mengapa kamu mencuci bagian luar cawan? Tidakkah kamu tahu bahwa siapa pun yang menciptakan bagian dalam juga menciptakan bagian luar?”

Mengatakan 90: Kuk Yesus itu Mudah

Yesus berkata, “Marilah kepada-Ku, karena kuk yang Kupasang itu enak dan tuntutan-Ku ringan. Anda akan disegarkan. ”

Mengatakan 91: Membaca Tanda

Mereka berkata kepadanya, “Beri tahu kami siapa Anda sehingga kami dapat mempercayai Anda.”

Dia berkata kepada mereka, “Kamu membaca wajah langit dan bumi, tetapi kamu tidak tahu yang ada di depanmu, dan kamu tidak tahu cara membaca saat ini.”

Mengatakan 92: Lihat dan Temukan

Yesus berkata, “Lihat dan kamu akan menemukan. Saya tidak menjawab pertanyaan Anda sebelumnya. Sekarang saya ingin memberi Anda jawaban, tetapi Anda tidak mencarinya.”

Mengatakan 93: Jangan Lempar Mutiara ke Babi

“Jangan berikan apa yang suci kepada anjing, jika tidak maka akan dibuang ke tumpukan kotoran. Jangan lempar mutiara ke babi, kalau tidak mereka bisa […]”

Mengatakan 94: Ketuk dan Itu Akan Dibuka

Yesus [berkata], “Siapa yang melihat akan mendapat, [dan siapa yang mengetuk], pintu akan dibukakan bagi mereka.”

Mengatakan 95: Memberi Uang

[Yesus berkata], “Jika kamu punya uang, jangan pinjamkan dengan bunga. Sebaliknya, berikan [kepada] seseorang dari siapa Anda tidak akan mendapatkannya kembali.”

Mengatakan 96: Perumpamaan tentang Ragi

Yesus [berkata], “Kerajaan Bapa dapat dibandingkan dengan seorang wanita yang mengambil sedikit ragi dan [menyembunyikannya] dalam tepung. Dia membuatnya menjadi roti besar. Siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar harus mendengar!”

Mengatakan 97: Perumpamaan tentang Toples Tepung

Yesus berkata, “Kerajaan Bapa dapat diibaratkan dengan seorang wanita yang membawa buli-buli tepung. Saat dia berjalan di [a] jalan yang panjang, pegangan toples pecah dan tepung tumpah di belakangnya di jalan. Dia tidak mengetahuinya, dan tidak menyadari ada masalah sampai dia pulang, meletakkan toples, dan menemukannya kosong.”

Mengatakan 98: Perumpamaan tentang Pembunuh

Yesus berkata, “Kerajaan Bapa dapat dibandingkan dengan seorang pria yang ingin membunuh seseorang yang berkuasa. Dia menghunus pedangnya di rumahnya dan mengarahkannya ke dinding untuk mengetahui apakah tangannya cukup kuat. Kemudian dia membunuh yang kuat.”

Mengatakan 99: Keluarga Sejati Yesus

Para murid berkata kepadanya, “Saudara-saudaramu dan ibumu berdiri di luar.”

Dia berkata kepada mereka, “Orang-orang di sini yang melakukan kehendak Bapa saya adalah saudara dan ibu saya; merekalah yang akan memasuki kerajaan Bapaku.”

Mengatakan 100: Berikan kepada Caesar Apa yang Menjadi Milik Caesar

Mereka menunjukkan koin emas kepada Yesus dan berkata kepadanya, “Mereka yang menjadi milik Kaisar menuntut upeti dari kami.”

Dia berkata kepada mereka, “Berikan kepada Kaisar apa yang menjadi milik Kaisar, berikan kepada Tuhan apa yang menjadi milik Tuhan, dan berikan kepadaku apa yang menjadi milikku.”

Mengatakan 101: Pemuridan (2)

“Siapa pun yang tidak membenci [ayah] dan ibu mereka seperti yang saya lakukan tidak dapat menjadi [murid] saya, dan siapa pun [tidak] mencintai [ayah] dan ibu mereka seperti saya tidak dapat menjadi [murid] saya. Untuk ibu saya […], tetapi [Ibu] sejati [saya] memberi saya Kehidupan.”

Mengatakan 102: Anjing di Palung Makan

Yesus berkata, “Betapa mengerikannya bagi orang Farisi yang seperti anjing tidur di tempat makan ternak, karena anjing tidak makan, dan [tidak membiarkan] ternak makan.”

Mengatakan 103: Perumpamaan tentang Bandit

Yesus berkata, “Berbahagialah orang yang tahu ke mana para bandit akan masuk. [Mereka bisa] bangun untuk mengumpulkan pertahanan mereka dan bersiap untuk membela diri sebelum mereka tiba.”

Mengatakan 104: Sholat dan Puasa

Mereka berkata kepada [Yesus], “Mari, mari kita berdoa dan berpuasa hari ini.”

Yesus berkata, “Apa salahku? Apakah saya gagal?

“Sebaliknya, ketika pengantin pria meninggalkan kamar pengantin, maka orang harus berpuasa dan berdoa.”

Mengatakan 105: Mengenal Ayah dan Ibu

Yesus berkata, “Siapa yang mengenal ayah dan ibunya akan disebut anak haram.”

Mengatakan 106: Kesatuan (2)

Yesus berkata, “Ketika Anda membuat keduanya menjadi satu, Anda akan menjadi Anak-anak Kemanusiaan, dan jika Anda mengatakan ‘Gunung, pergilah!’, itu akan pergi.”

Mengatakan 107: Perumpamaan tentang Domba yang Hilang

Yesus berkata, “Kerajaan itu dapat dibandingkan dengan seorang gembala yang memiliki seratus domba. Yang terbesar tersesat. Dia meninggalkan sembilan puluh sembilan dan mencari yang itu sampai dia menemukannya. Setelah melewati kesulitan, dia berkata kepada domba: ‘Aku mencintaimu lebih dari sembilan puluh sembilan.’”

Mengatakan 108: Menjadi Seperti Yesus

Yesus berkata, “Barangsiapa minum dari mulut-Ku, ia akan menjadi seperti Aku, dan Aku sendiri akan menjadi seperti mereka; kemudian, apa yang tersembunyi akan diungkapkan kepada mereka.”

Mengatakan 109: Perumpamaan tentang Harta Karun Tersembunyi

Yesus berkata, “Kerajaan itu dapat dibandingkan dengan seseorang yang memiliki harta [tersembunyi] di ladangnya. [Mereka] tidak tahu tentang itu. Setelah mereka meninggal, mereka meninggalkannya kepada putra mereka. Putranya juga tidak mengetahuinya. Dia mengambil ladang itu dan menjualnya.

“Pembeli membajak ladang, [menemukan] harta itu, dan mulai meminjamkan uang dengan bunga kepada siapa pun yang mereka inginkan.”

Mengatakan 110: Kekayaan dan Pelepasan (2)

Yesus berkata, “Siapa pun yang telah menemukan dunia dan menjadi kaya harus meninggalkan dunia.”

Mengatakan 111: Mereka yang Hidup Tidak Akan Mati (2)

Yesus berkata, “Langit dan bumi akan menggulung di depanmu, dan siapa pun yang hidup dari Yang Hidup tidak akan melihat kematian.”

Bukankah Yesus berkata, “Siapa pun yang menemukan dirinya, dunia tidak layak di antara mereka”?

Mengatakan 112: Daging dan Jiwa

Yesus berkata, “Betapa mengerikannya daging yang bergantung pada jiwa. Betapa mengerikan bagi jiwa yang bergantung pada daging.”

Mengatakan 113: Kerajaan Sudah Hadir

Murid-muridnya berkata kepadanya, “Kapan kerajaan akan datang?”
“Itu tidak akan datang dengan mencarinya. Mereka tidak akan berkata, ‘Lihat ke sini!’ atau ‘Lihat ke sana!’ Sebaliknya, kerajaan Bapa sudah tersebar di bumi, dan orang-orang tidak melihatnya.”

Mengatakan 114: Petrus dan Maria

Simon Petrus berkata kepada mereka, “Maria meninggalkan kita, karena wanita tidak layak hidup.”

Yesus berkata, “Lihat, apakah Aku harus menjadikannya seorang laki-laki? Supaya dia menjadi roh yang hidup juga, dia setara dengan kalian para pria, karena setiap wanita yang menjadikan dirinya jantan akan masuk ke dalam kerajaan surga.”

Injil
Menurut Thomas

Catatan tentang Terjemahan

Mengatakan 13: “Tiga hal.” Atau mungkin ”tiga kata”. Istilah Koptik untuk “kata” juga dapat diterjemahkan sebagai “mengatakan,” seperti dalam incipit.

Ucapan 16, 49, dan 75: “Satu.” Secara harfiah, monachos, biasanya diterjemahkan “tunggal”, “menyendiri”, atau “sendirian”. Untuk pilihan terjemahan, lih. buku saya The Gospel of Thomas: A New Translation for Spiritual Seekers (CreateSpace Independent Publishing Platform), 2015, hlm. 24,25, dibangun di atas Cynthia Bourgeault, The Wisdom Jesus: Transforming Heart and Mind – a New Perspective on Christ and His Message (Shambhala), 2009, hal. 21; “Hadiah Kehidupan: Kesendirian yang Bersatu dari Para Ayah Gurun,” Parabola, 1989, Vol. 14, No.2, hal.27,28; membangun pada gilirannya Gabriele Winkler, “Asal-usul dan Keanehan Bentuk Terawal Ascetisicm,” Pencarian Berkelanjutan untuk Tuhan: Spiritualitas Monastik dalam Tradisi dan Transisi, ed. William Skuldarek, O.S.B. (The Liturgical Press), 1981, hlm. 28,29.

Mengatakan 61: “Sama.” Koptik secara harfiah membaca “hancur”, yang mungkin merupakan kesalahan penulisan; jika satu huruf diubah, kata itu akan menjadi “sama”, yang akan menggemakan frasa sebelumnya “Akulah yang ada dalam kesetaraan.”

Mengatakan 65: “Kredit.” Atau mungkin “orang baik”; lihat Michael W. Grondin, “Orang Baik atau Pencuri? Pertempuran Lacuna,” rev. 31 Mei 2014, online di http://gospel-thomas.net/lacuna.htm. Terakhir diakses 1 Agustus 2015.

Mengatakan 105: “Bajingan.” Secara harfiah, ”putra seorang pelacur”.

Mengatakan 114: “Jantan.” lihat buku saya Injil Thomas, op. cit., pp. 25,26, membangun Samuel Zinner, The Gospel of Thomas in the Light of Early Jewish, Christian and Islamic Esoteric Trajectories: with a contextualized commentary and a new translation of the Thomas Gospel (The Matheson Trust), 2011 , hal.288-290; membangun secara bergantian pada Paul Schüngel, “Ein Vorschlag, EvTho 114 neu zu übersetzen,” Novum Testamentum, 1994, Vol. 36, No.4, hal.394-401.

Cerita tentang Injil Thomas

Sejarah singkat dan kontroversi Injil Thomas

Dari yabina.org

Yesus Sejarah yang secara kontroversial diramaikan kembali oleh adanya Jesus Seminar sangat berkaitan erat dengan apa yang disebut sebagai ´Injil Thomas´. Injil Thomas bukan saja dijadikan salah satu buaian Jesus Seminar, namun juga dijadikan komoditi cerita-cerita fiksi sekitar kehidupan Yesus, seperti dapat kita lihat dalam film-film fiksi-sains-alkitab seperti ´Stigmata´ (Patricia Arquette) dan ´The Body´ (Antonio Bandeiras).

Pada tahun 1945-1946 di Nag Hammadi sebuah kota di Mesir di tepi sungai Nil dalam penggalian ditemukan perpustakaan kuno Gnostik Koptik. Dalam perpustakaan itu dijumpai banyak sekali naskah kuno yang ditulis diatas papirus dan dijilid dengan sampul kulit. Yang terkenal dari penemuan itu adalah ´Injil Thomas´ yang ditemukan dalam versi terjemahan Yunani yang berserakan yang diperkirakan ditulis pada tahun 150, dan terjemahan Koptik yang bernafaskan Gnostik yang berisi kumpulan 114 ´ucapan-ucapan rahasia dan perumpamaan yang dianggap sebagai ucapan Yesus´ (logion). Setengah dari isi Injil Thomas ada dalam ke-empat Injil dan setengah lainnya baru. Tepatnya, 47 logion ada dalam Injil Markus, 40 ada dalam Q, 17 ada pada Injil Matius, dan empat ada di Injil Lukas, dan lima ada di Injil Yohanes.

Kesimpulan Jesus Seminar

Yang menjadi masalah sekarang adalah apakah ´ucapan-ucapan´ baru dalam Injil Thomas itu merupakan hasil gereja atau memang adalah ´ucapan asli´ dari Yesus sendiri mengingat bahwa Injil Thomas diperkirakan lebih tua dari ke empat Injil oleh sebagian ahli. Jesus Seminar menyimpulkan bahwa karena dalam Injil Thomas ada kalimat-kalimat pendek dan kurang adanya pandangan gereja, maka dianggap Injil Thomas cukup tua sebelum gereja terbentuk, jadi lebih dekat pada sumber oralnya, jadi kemungkinannya lebih asli. Demikian juga Crossan berpendapat bahwa Ketiga Injil sudah memalsukan kata-kata ucapan Yesus. Dan Yesus dalam ketiga Injil merupakan tafsiran tentang Yesus dari kacamata Yahudi. Yesus yang asli justru yang bersifat non-yahudi dan bersifat kafir. Ini sesuai dengan gerakan dunia kafir masa itu.

John Dominic Crossan dan Jesus Seminar kemudian menyimpulkan bahwa Injil Thomas ditulis sekitar AD-50 setidaknya 20 tahun sebelum Injil Markus yang dianggap naskah tertua selama ini. Maka Injil Thomas adalah yang asli dan dianggap ´Injil ke-lima´. Bila selama ini Injil Markus dianggap yang paling tua dan menjadi sumber penulisan Injil Matius dan Lukas, maka sekarang mereka memastikan bahwa ´Injil Thomas´ lebih dekat dengan masa hidup Yesus sendiri yang tentunya akan lebih asli. Itulah yang disimpulkan Jesus Seminar. Berdasarkan kesimpulan-kesimpulan itulah maka Jesus Seminar mencoba untuk menyusun gambaran mengenai Yesus Sejarah, yang tentu saja berbeda dengan apa yang diajarkan dan disembah gereja selama ini. Sampai dimanakan keabsahan Injil Thomas yang di-klaim Jesus Seminar sebagai ´Injil Ke-Lima´ itu?

Injil Thomas yang ditemukan di Mesir memang kalah populer dengan penemuan ´The Dead Sea Scrolls´ (1947). Tetapi sejak diterjemahkan dalam bahasa Inggeris pada tahun 1957, Injil Thomas menarik perhatian para penyelidik dan Injil inilah yang dipopulerkan oleh Jesus Seminar. Seminar menganggap bahwa Injil ini adalah produk yang lebih tua dari ke-empat Injil sehingga tentu lebih akurat karena lebih dekat dengan hidup Yesus. Hal lain yang dikemukakan adalah bahwa ucapan-ucapan (logion) Yesus dalam Injil Thomas lebih pendek dan sederhana sehingga tentunya lebih asli di banding ke-empat Injil lainnya yang berbentuk cerita (narasi).

NB Admin campuraduk : Jesus seminar ini adalah golongan liberal di Kekristenan yang memandang Yesus cuma guru yang baik.

Nafas Gnostik

Argumentasi demikian memang menarik, tetapi perlu disadari bahwa tulisan pendek tidak selalu penunjukkan lebih tua dan asli sebab di banyak bagian lain dalam kitab-kitab Injil juga banyak bagian yang lebih pendek dari ungkapan dalam Injil Thomas. Kenyataan yang terlihat adalah bahwa Injil Thomas adalah produk Gnostik, suatu aliran sempalan yang berkembang pada abad ke-II dan ke-III. Injil Thomas ditemukan dalam pustaka Gnostik lainnya di Nag Hammadi. Mengenai faham Gnostik dibalik kitab Injil Thomas, baiklah kita mendengarkan uraian tokoh berbobot Graham Stanton dalam tulisannya berjudul ´Gospel Truth?´ (1995, hlm.27).

Stanton bukanlah tokoh asing dalam studi Perjanjian Baru, sebab ia adalah Profesor Studi Perjanjian Baru dari King´s College, University of London sejak tahun 1977. Dan pada periode tahun 1995/96 ia dipilih sebagai Presiden Masyarakat Internasional Ahli Perjanjian Baru ´Studiorum Novi Testamenti Societas.´ Ia mengemukakan bahwa pandangan Gnostik mempercayai: “dunia adalah tempat yang jahat diciptakan oleh Tuhan yang jahat, dan yang berbeda dari Tuhan yang benar dan Esa. Pengikut Gnostik Kristen menganggap diri mereka sebagai keturunan Tuhan yang esa itu, dan sebagai percikan ilahi yang terkurung dalam dunia yang jahat ini. Kristus dikirim untuk mengingatkan pengikut Gnostik mengenai hakekat diri mereka yang sebenarnya. Kristus memberitakan rahasia (gnosis) pada para pengikut Gnostik agar mereka dapat melepaskan diri dari dunia yang jahat ini dan kembali kepada Tuhan yang benar.”

Dari terang faham demikian ikatan Yesus dengan sejarah abad pertama dan kematian dan kebangkitannya tidak mempunyai arti sama sekali. Sekalipun Injil Thomas tidak secara explisit mengajarkan faham Gnostik, banyak ahli sepakat bahwa Injil Thomas bernafas Gnostik. Bentley Layton, ahli karya Gnostik mengemukakan bahwa nafas Injil Thomas mirip buku Gnostik lain bernama ´Hymn of The Pearl´ dari sekolah Thomas yang mengungkapkan nafas Gnostik. Mereka yang telah membaca buku ini, dengan mudah dapat mencerna nafas Gnostik Injil Thomas.

Pada awal dan akhir Kitab-Kitab Injil identitas penulis terlihat jelas, demikian juga dalam Injil Thomas awal dan akhir ucapan dan identitasnya menunjukkan dengan jelas faham Gnostik. Sebagai contoh: “Ini adalah ucapan-ucapan rahasia yang disampaikan Yesus yang hidup dan ditulis Didymus Judas Thomas. Dan ia berkata: ´Siapa menemukan arti ucapan-ucapan ini tidak akan merasakan mati´.” (Logion 1)

Ucapan mengenai ´Yesus yang hidup´, bagi pengikut Thomas adalah lambang isoteris mengenai kata-kata Yesus yang lebih bermakna bagi pengikut Gnostik sebagai kunci keselamatan daripada ajaran kematian dan kebangkitan Yesus. Di bagian penutup, kata Thomas: “Simon Petrus berkata kepada mereka, “Maria harus meninggalkan kita, karena wanita tidak layak akan kehidupan.” Yesus berkata: ´Lihat, aku akan menariknya menjadi pria sehingga ia bisa ikut menjadi roh hidup yang serupa kaum pria. Karena setiap wanita yang menjadikan dirinya pria akan masuk dalam kerajaan Allah´.” (Logion 114)

Ayat demikian jelas menggambarkan nafas Gnostik, dimana memang wanita dianggap lebih terpenjara jiwanya dan lebih rendah dari pria dan untuk menuju keselamatan harus mengalami perubahan dari tubuh jasmani ke mahluk rohani yang lebih tinggi derajatnya. Ayat berikut memberikan gambaran perbedaan Gnostik Kristen dengan Kristen Alkitabiah. “Murid-muridnya mengatakan kepadanya: ´24 nabi telah berbicara kepada Israel, dan semuanya berkata tentang engkau´. Ia mengatakan kepada mereka: ´Kamu telah mengorbankan satu yang hidup dan kamu mengatakan tentang mereka yang telah mati´.” (Logion 52)

Kunci ayat di atas adalah angka 24. Dalam tradisi Yahudi Alkitab PL disebut sebagai terdiri 24 buku. Dari terang itu ayat di atas justru terlihat bersifat menolak ´kekristenan yang menganggap Yesus sebagai penggenap PL´. Penolakan akan Alkitab Yahudi ini jelas mewarisi ajaran Marcion yang telah ditolak ajarannya yang dianggap menyesatkan pada tahun AD-144. Sekalipun Marcion bukan pengikut Gnostik, tetapi seperti para pengikut Gnostik, Tuhan Yesus dianggap bukan Tuhan pencipta dalam Alkitab.

Sekarang bila nafas Gnostik dihilangkan, dapatkah ditemukan ´Injil Thomas´ yang asli? Dari ayat-ayat Injil Thomas yang parallel dengan Kitab-Kitab Injil diketahui bahwa banyak di antaranya yang lebih pendek, ini disimpulkan bahwa naskah itu lebih tua dari Injil kanonik. Lebih pendek tidak selalu harus berarti lebih tua, sebab sekalipun Injil Markus dianggap tertua dan menjadi sumber Injil Matius, banyak ayat-ayat parallel dalam Injil Matius yang lebih pendek dari yang ada di Injil Markus. Kemungkinan Injil Thomas juga mengutip dari ke-4 kitab Injil dan menyingkatnya.

Perumpamaan ´Domba yang Hilang´ (logion 107) lebih pendek dibandingkan Matius 18:12-14 dan Lukas 15:3-7, dan dilepaskan dari semua konteksnya dan didahului kata ´Yesus berkata´. Tidak ada petunjuk dalam Injil Thomas mengenai artinya. Pada pandangan pertama ayat-ayat dalam Thomas itu seakan-akan tidak ada hubungannya dengan Matius dan Lukas dan dianggap menunjukkan kata-kata Yesus yang asli. Namun, keadaannya tidak sesederhana itu. Dalam Injil Thomas, kata-kata pembuka dalam perumpamaan itu menyamakan ´kerajaan´ dengan gembala yang kehilangan satu dari seratus dombanya. Kerajaan adalah dunia para pengikut Gnostik dimana salah satunya hilang. Gembala mencarinya bukan karena hilang tetapi karena domba itu ´besar´. Motivasi yang sama bisa dilihat di banyak bagian Injil Thomas seperti: “Nelayan yang bijak memilih ikan besar dari tangkapannya.” (logion 8); “Biji gandum menghasilkan tanaman besar .” (logion 20); “Wanita membuat roti yang besar dari ragi.” (logion 96)

Pengikut Gnostik menganggap diri mereka sebagai umat pilihan, minoritas elit, bahkan ada ayat berbunyi: “Yesus berkata: ´Diberkatilah mereka yang tersendiri dan superior, karena kamu akan menemukan kerajaan; sebab kamu berasal dari situ dan kamu akan kembali ke situ´.” (logion 49). Dalam versi Thomas mengenai Perumpamaan domba yang hilang, domba yang besar mewakili pengikut Gnostik yang tersesat dari kerajaan dimana ia berasal. Agar perumpamaan ini menjadi ajaran Gnostik, kemungkinan Thomas mengutipnya dari Matius atau Lukas, menyingkatnya, dan melepaskannya dari konteksnya semula.

Ucapan-ucapan Yesus

Mereka yang membela ketidak bergantungan Thomas mengemukakan bahwa dalam Thomas hampir tidak ada urutan ucapan Yesus seperti dalam Injil Sinoptik, jadi Thomas tidak memotong-motong ucapan Yesus seperti yang ada dalam Injil sinoptik. Argumentasi demikian cukup kuat kalau memang tidak ada urutan dalam Injil Thomas. Bila ada tanda-tanda pengelompokan ucapan-ucapan sesuai kata kunci atau tema, maka Thomas mestinya mempunyai motivasi untuk menghilangkan urutan ucapan-ucapan dalam Injil kanonik. Faktanya ada juga hubungan antara ucapan-ucapan itu dalam Injil Thomas. Dan di beberapa tempat disusun berdasarkan suatu logika sesuai pola pikir Gnostik. Christopher Tuckett mengemukakan hal penting yaitu karena jelas bahwa Thomas telah merevisi banyak ucapan Yesus tentunya urutannya juga bisa diubah secara radikal.

Sekarang yang perlu diamati adalah apakah ada jejak usaha Thomas dalam membentuk dan meredaksi tulisannya itu. Bila ada, kelihatannya Thomas mengambil bahan-bahan dari Keempat Injil dalam bentuknya yang akhir dan bukan dari tradisi lisan. Ada petunjuk dalam Injil Thomas ke arah ini. Para pendukung Injil Thomas menganggap bahwa petunjuk terakhir ini sedikit jumlahnya dan memperkirakan petunjuk itu adalah tambahan kemudian yang dimasukkan ke Injil Thomas. Mereka mengatakan bahwa versi asli dari Thomas dalam bahasa Yunani mengutip langsung ucapan Yesus, dan baru pada proses penerjemahan ke bahasa Koptik maka beberapa petunjuk keempat Injil masuk. Kenyataannya petunjuk itu cukup banyak sehingga mustahil hanya merupakan masukan kemudian tanpa disengaja. Sebagai contoh ada ayat yang berbunyi: “Tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dibukakan.” (logion 5)

Ucapan ini terdapat dalam versi Yunaninya yang diberi kode PQxy 1, yang mirip dengan perubahan ucapan yang dilakukan dari Markus 4:22 ke Lukas 8:17. Kelihatannya Thomas mengambil dari bahan Lukas sebelum diterjemahkan ke bahasa Koptik. Petunjuk kuat lainnya adalah bahwa ucapan-ucapan Yesus dalam Injil Thomas dapat ditemui pada keempat Injil, dan juga pada tradisi ´Q´, ´M´ dan ´L´. Ini memberi petunjuk bahwa sekalipun mungkin Thomas mengambil dari beberapa tradisi oral, tetapi tradisi itu sendiri bersumber pada ke-empat Injil juga. Mungkin sekali bahwa Thomas mengutip dari harmoni keempat Injil yang awal sebelum Tatian sesudah tahun AD-150 menyusun harmoni keempat Injil. Jadi kemungkinan besar Injil Thomas disusun berdasarkan keempat Injil dan tradisi lisan yang tetap beredar sekalipun keempat Injil sudah tersusun.

Injil Pengganti?

Injil Thomas tidak membuka jalan baru kearah penyelidikan Yesus Sejarah, sebab yang ditemukan adalah copy dari terjemahan koptik yang berasal dari tahun AD-350. Dan, karena ada perbedaan-perbedaan penggunaan kata-kata dan urutan dari versi yunani dan koptiknya, text Thomas tidak terlalu tepat. Versi awal dalam bahasa Yunani kelihatannya disusun sebelum akhir abad ke-II, sedang versi koptik sudah jelas merupakan tulisan Gnostik. Adalah mustahil menghilangkan ke-gnostik-annya untuk memperoleh yang asli, karena itu tidaklah tepat menjadikan Injil Thomas sebagai dasar merekonstruksikan ajaran Yesus. Sekitar setengah dari isi Injil Thomas tidak memiliki acuan parallel dengan keempat Injil, berapa di antaranya yang berasal dari masa Yesus? Jesus Seminar berusaha untuk menempatkannya dekat dengan hidup Yesus, tetapi faktanya dari yang setengah itu, hanya ada 5 logion saja yang oleh mereka sendiri bisa dianggap asli sebagai ucapan Yesus, yaitu:

“Yesus berkata: ´Jadilah sebagai orang yang lewat saja´.” (logion 42) “Yesus berkata: ´Seseorang yang telah menjadi kaya harus memerintah. Dan seseorang yang berkuasa harus meninggalkannya´.” (logion 81) “Yesus berkata: ´Barangsiapa dekat dengan aku dekat dengan api, dan barangsiapa jauh dari aku jauh dari kerajaan´.” (logion 82) “Kerajaan Bapa seperti wanita yang membawa sekeranjang makanan. Bila ia telah berjalan jauh, pegangan keranjang itu putus dan makanannya terserak di jalan. Ia tidak menyadari keadaan itu, ia meletakkan keranjang itu di bawah dan menemukan isinya kosong.” (logion 97) “Yesus berkata: ´Kerajaan Bapa adalah seperti seorang pria yang ingin membunuh anggota pengadilan. Di rumah ia menancapkan pisau itu ke tembok untuk mengetahui apakah tangannya cukup kuat. Selanjutnya ia membunuh anggota pengadilan itu´.” (logion 98)

Lalu bagaimana dengan sekitar setengah lainnya yang dapat ditemukan di ke-empat Injil? Apakah versi Thomas lebih asli? Rekonstruksi dari salinan Yunani non-Gnostik tidaklah mudah sekalipun kita hidup seratus tahun sesudah masa hidup Yesus. Dalam usaha penyelidikan akan kebenaran sejarah, memang yang disebut Injil Thomas tidak boleh diabaikan, tetapi rintangannya lebih berat daripada dalam penyelidikan keempat Injil yang lebih banyak salinan-salinannya.

Lalu Bagaimana?

Dari beberapa perbincangan sekitar Jesus Seminar dan Injil Thomas di atas kita dapat melihat bahwa apa yang dihasilkan oleh Jesus Seminar terutama yang dihubungkan dengan Injil Thomas merupakan rekaan yang belum terbukti kebenarannya, karena itu menjadikan kitab Thomas sebagai Injil yang setara dengan ke-empat Injil lainnya atau bahkan menjadikannya sebagai Injil ke-Lima sudah jelas menyesatkan. Lebih lagi, menganggap Injil Thomas sebagai Injil yang lebih asli, dan seperti kata Crossan bahwa keempat Injil lainnya sebagai tidak asli, justru menunjukkan dengan jelas kemana arah misi Jesus Seminar. Lebih-lebih, hasil angket Jesus Seminar sendiri menyebutkan bahwa dalam Injil Thomas hanya ada 6 ayat dari 114 fasal yang dianggap sebagai ucapan Yesus yang asli.

Kita perlu sadar bahwa dalam penyusunan dan pengumpulan kitab-kitab Injil oleh para Bapak Gereja, beberapa Rasul dan saksi mata masih hidup, sehingga mereka tentu punya alasan kuat mana yang dapat disebut sebagai kitab Injil dan mana yang tidak diakui sebagai kitab Injil. Teori-teori beberapa Ahli Perjanjian Baru yang sedikit jumlahnya (beberapa puluh saja) tidak perlu membuat kita ragu, lebih-lebih jauh lebih besar jumlahnya Ahli-Ahli Perjanjian Baru yang masih menganggap ke-empat Injil Kanonik sebagai yang asli dan memandang Injil Thomas hanya sebagai produk Gnostik abad ke-2, lebih-lebih adanya tokoh seperti Graham Stanton, yang menjadi profesor Perjanjian Baru sejak tahun 1977 di King´s College, University of London dan menjadi Presiden ´Studiorum Novi Testamenti Societas´, dapatlah kita meng´amin´kan bahwa Iman Kristen masih mempunyai ke-empat Injil kanonik sebagai dasar batu karang yang teguh, dan apa yang diberitakannya mengenai Yesus Sejarah di dalamnya tidak perlu kita ragukan kebenarannya

Alasan ditolak Khatoliek

Dari katolisitas.org

Baru-baru ini diberitakan bahwa pada tahun 1946 ditemukan injil Thomas bersama dengan tulisan-tulisan yang lain, di desa Nag Hammadi, Mesir, sehingga banyak orang mempertanyakannya: Apakah benar Rasul Thomas-lah yang menuliskan injil itu dan mengapa tulisan itu tidak termasuk di dalam kanon Kitab Suci.

Berikut ini adalah keterangan yang kami sarikan dari berbagai sumber, terutama dari Catholic Answers, silakan klik di sini; dan klik di sini dan dari New Advent Encyclopedia, klik di sini:

Injil Thomas adalah tulisan yang disusun anggota sekte Gnostik, kemungkinan di abad ke-2, atau abad ke-3. Itulah sebabnya tulisan ini tidak termasuk di dalam kanon Kitab Suci, sebab tulisan itu tidak otentik, karena tidak sungguh ditulis oleh Rasul Thomas, sebab tulisan itu baru disusun satu sampai dua abad setelah ia wafat. Apa yang disebut injil Thomas itu sebenarnya merupakan koleksi 114 macam perkataan yang ‘konon’ dikatakan oleh Yesus. Seperempat dari perkataan ini sama dengan perkataan yang dituliskan di dalam Injil kanonik, sebagian lagi mirip dengan yang ditulis dalam Injil kanonik, hanya sudah diadaptasi untuk kepentingan ajaran Gnostik, dan sebagian lagi sepenuhnya mengandung ajaran Gnostik. Maka tak heran, ajaran injil Thomas ini tidak sepenuhnya sesuai dengan ajaran keempat Injil kanonik.

Walaupun dikatakan ditulis oleh Rasul Thomas, namun fakta sejarah tidak mendukung pandangan ini, karena:

1) Sebagian besar perkataan-perkataan tersebut -baik dari segi gaya bahasa maupun ajarannya- tidak menggambarkan kemiripan dengan perkataan ajaran seorang guru Yahudi di tahun 30-an. Perkataan tersebut jauh berbeda dengan perkataan Yesus yang ditulis pada keempat Injil kanonik.

2) Tulisan- tulisan para Bapa Gereja menentang injil Thomas ini, dan mengecamnya sebagai ajaran sesat:

a. St. Hippolytus (155-235) menyebutkan bahwa injil ini digunakan oleh sebuah sekte Gnostik di Syria, yang bernama Naasenes.
b. Origen (184-254) menyatakan bahwa injil ini adalah tulisan yang mengajarkan ajaran sesat.
c. St. Sirilus dari Yerusalem (313-386) mengatakan bahwa injil ini ditulis oleh kaum Manichaeans yaitu para pengikut Mani yang mengajarkan ajaran sesat di abad ke-3 -jadi jelas bukan berasal dari Rasul Thomas.
d. Eusebius (263-339) menolak injil ini karena sesat /heretik dan palsu.

Jimmy Akin, seorang apologist Katolik, menuliskan bahwa karena injil Thomas ini palsu, maka tak heran bahwa sebagian ajaran yang dituliskan di injil tersebut tidak sesuai dengan ajaran Kristus dan para rasul. Sebagai contohnya, Akin mengutip perkataan terakhir di injil tersebut, yang mengatakan: “Simon Petrus berkata kepada mereka, “Biarlah Maria meninggalkan kita, sebab para perempuan tidak layak hidup.” Yesus berkata, “Lihat, Aku akan membimbingnya untuk membuatnya menjadi laki-laki, sehingga ia juga dapat menjadi roh yang hidup seperti yang ada pada kamu para laki-laki. Sebab setiap perempuan yang membuat diri mereka laki-laki akan masuk ke dalam Kerajaan Surga” (injil Thomas 114). Ini adalah perkataan yang ngawur. Yesus selalu menghormati perempuan sebagai perempuan, tanpa harus menjadikan dirinya laki-laki. Sebab Tuhan menciptakan manusia “laki-laki dan perempuan” (Mat 19:4; Kej 1:27). Dengan demikian, apakah seseorang itu laki-laki atau perempuan tidaklah menjadi masalah di dalam keselamatan. Rasul Paulus mengajarkan, “Dalam hal ini tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, tidak ada hamba atau orang merdeka, tidak ada laki-laki atau perempuan, karena kamu semua adalah satu di dalam Kristus Yesus.” (Gal 3:28)

Dengan adanya ajaran-ajaran yang ‘asing’ macam ini, tidaklah dapat dikatakan bahwa injil Thomas ditulis atas inspirasi Roh Kudus. Sebab tidak mungkin Roh Kudus yang sama -yang telah membimbing para penulis Injil kanonik dan Kitab suci secara keseluruhan- dapat memberikan inspirasi yang berbeda kepada si penyusun injil Thomas ini, untuk menuliskan ajaran yang tidak sesuai dengan ajaran Kristiani.

Bahwa belakangan ini ada film Stigmata yang menyinggung soal injil Thomas, ini adalah semacam konspirasi dari pihak pembuat film untuk menampilkan potret yang sinis dan negatif terhadap Gereja Katolik. Namun sayangnya, penampilan potret semacam ini malah menunjukkan kenaif-an sang pembuat film yang tidak dapat membedakan antara ajaran sesat dan penipuan. Seorang kritikus film yang bernama Roger Ebert berkomentar demikian, “Stigmata mungkin adalah film yang ter-aneh (terlucu) yang pernah dibuat tentang agama Katolik dari sudut pandang teologi …. Film ini, yang memuat teologi yang absurd/ ngawur, mempunyai keberanian yang tak tahu malu untuk mengakhiri [filmnya] dengan kartu-kartu faktual, bahwa ‘injil Thomas’ yang dikatakan sebagai perkataan-perkataan Yesus, telah dikecam oleh Vatikan di tahun 1945 sebagai sebuah ‘ajaran sesat’…. Ini menunjukkan bahwa si pembuat film mempunyai pengertian yang sangat minim tentang perbedaan antara sebuah ajaran sesat dan sebuah pemalsuan.”

Akhirnya, klaim bahwa Vatikan menolaknya di tahun 1945 adalah klaim yang tidak jelas sumbernya, sebab nampaknya tidak ada dokumen yang dikeluarkan oleh Tahta Suci di tahun 1945 yang mengatakan demikian. Penolakan injil Thomas sudah lama diajarkan oleh para Bapa Gereja di abad ke- 2 sampai ke-4, dan bukan baru pada tahun 1945. Penolakan tersebut memang salah satunya disebabkan karena injil itu mengajarkan ajaran sesat Gnostik, tetapi terlebih dari itu, karena tulisan itu adalah tulisan yang palsu, dan tidak disusun oleh Rasul Thomas. Di atas semua itu, patutlah dipertanyakan, mengapa dalam tulisan injil Thomas tersebut, puncak rencana keselamatan Allah yang menjadi inti pewartaan Kabar Gembira (Injil) yaitu: sengsara, wafat, kebangkitan dan kenaikan Kristus ke surga – demi menebus dosa umat manusia, tidak dijabarkan? [Bandingkanlah dengan penjabaran tentang hal ini dalam keempat Injil kanonik]. Bagaimanakah suatu tulisan dapat disebut sebagai Injil, kalau inti pewartaan Injil malah tidak disebutkan? Bahkan untuk alasan ini saja, tak mengherankan bahwa Magisterium Gereja Katolik tidak memasukkan tulisan ini ke dalam Injil kanonik dan kanon Kitab Suci. Berbahagialah kita sebagai Gereja Katolik, yang mempunyai Magisterium yang dipimpin oleh Roh Kudus dalam menentukan kitab-kitab mana yang sungguh diinspirasikan oleh Roh Kudus, sehingga kita dapat yakin bahwa apa yang telah ditentukan di dalam kanon Kitab Suci, sungguh-sungguh berasal dari Tuhan, dan bukan ajaran buatan manusia apalagi merupakan pemalsuan.

Leave a Comment

You cannot copy content of this page